Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Replanting Kebun Sawit, Astra Agro (AALI) Anggarkan Capex Rp1,3 Triliun

Sebagian besar capex Astra Agro Lestari (AALI) tahun ini dialokasikan untuk penanaman kembali atau replanting kebun sawit dan pemeliharaan tanaman yang belum menghasilkan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 13 April 2022  |  13:40 WIB
Replanting Kebun Sawit, Astra Agro (AALI) Anggarkan Capex Rp1,3 Triliun
Presiden Direktur PT Astra Agro Lestari Tbk. Santosa (keempat kiri), memberikan paparan didampingi jajaran direksi lainnya, saat paparan publik di Jakarta, Selasa (10/4/2018). - JIBI/Dwi Prasetya
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten perkebunan dan pengolahan sawit PT Astra Agro Lestari Tbk. (AALI) menyiapkan anggaran belanja modal atau capital expenditure (capex) hingga Rp1,3 triliun pada 2022

Direktur Astra Agro Lestari Mario Casimirus Surung Gultom mengatakan anggaran belanja modal perusahaan pada tahun ini tidak akan berbeda jauh dengan 2021. Perusahaan menyiapkan dana sekitar Rp 1,2 triliun–Rp1,3 triliun untuk sejumlah keperluan bisnis.

Mario memaparkan, sebagian besar capex dialokasikan untuk penanaman kembali atau replanting kebun sawit dan pemeliharaan tanaman yang belum menghasilkan. Selain itu, capex juga disiapkan untuk melakukan perbaikan infrastruktur pendukung seperti penggantian mesin-mesin produksi di pabrik.

“Kelebihan dana belanja modal akan kami gunakan untuk bayar utang yang jatuh tempo Oktober tahun ini,” jelasnya dalam paparan publik perusahaan, Rabu (13/4/2022).

Sementara itu, perusahaan melaporkan serapan capex tahun 2021 adalah sebesar Rp1,22 triliun. Jumlah tersebut naik dibandingkan dengan capex tahun 2020 senilai Rp999,2 miliar.

Mario menerangkan, penggunaan dana belanja modal sepanjang tahun lalu mayoritas untuk replanting serta pemeliharaan tanaman yang belum menghasilkan.

Berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2021 yang dilaporkan perusahaan, AALI mencetak kenaikan pendapatan bersih sebesar 29,32 persen dari Rp18,80 triliun pada 2020 menjadi Rp24,32 triliun sepanjang 2021.

Pendapatan perusahaan mayoritas disumbang dari produk minyak sawit mentah dan turunannya dengan nilai Rp22,02 triliun, naik 26,77 persen dibandingkan dengan total 2020 yang bernilai Rp17,37 triliun. Sementara itu, produk inti sawit dan turunannya serta produk lainnya berkontribusi masing-masing Rp2,20 triliun dan Rp96,49 miliar.

Seiring dengan naiknya pendapatan, beban pokok pendapatan tercatat ikut meningkat menjadi Rp19,49 triliun pada 2021 dari Rp15,84 triliun pada 2020.

Beban penjualan naik tipis 1,12 persen dari Rp416,72 miliar pada 2020 menjadi Rp421,39 miliar sepanjang 2021. Sementara itu, beban umum dan administrasi naik 39,05 persen dari Rp704,00 miliar menjadi Rp978,95 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emiten sawit capex grup astra astra agro lestari
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top