Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BEI Ubah Harga Buyback Saham Delisting, Mengapa?

Bursa Efek Indonesia (BEI) mengubah klausul pembelian saham kembali atau buyback bagi emiten yang akan delisting dari pasar modal.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 14 Maret 2022  |  10:31 WIB
BEI Ubah Harga Buyback Saham Delisting, Mengapa?
Karyawan melintas di dekat layar yang menampilkan logo Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (26/1/2022). Bisnis - Suselo Jati
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Efek Indonesia (BEI) mengubah klausul pembelian saham kembali atau buyback bagi emiten yang akan delisting dari pasar modal.

BEI melakukan beberapa perubahan dalam Konsep Peraturan Nomor I-N tentang Penghapusan Pencatatan (Delisting) Efek Bersifat Ekuitas, Efek Bersifat Utang dan Sukuk, dan Pencatatan Kembali (Relisting) Saham Di Bursa.

Pada beleid sebelumnya, buyback bisa menggunakan beberapa patokan harga yang tertinggi. Diantaranya adalah harga nominal atau harga tertinggi di pasar reguler selama 2 tahun terakhir sebelum iklan pemberitahuan RUPS terkait delisting.

Lalu, nilai wajar berdasarkan penilaian pihak independen yang terdaftar di Bapepam dan ditunjuk oleh emiten atau pihak yang akan melakukan pembelian saham. Akan tetapi, klausul-klausul tersebut telah dihapus oleh BEI.

Sebab, Otoritas Jasa Keuangan telah mengatur terkait buyback dalam POJK 3/2021. Pada pasal no.76 disebutkan bahwa harga buyback harus lebih tinggi dari harga rata-rata dari harga tertinggi perdagangan harian di Bursa Efek dalam jangka waktu 90  hari terakhir sebelum pengumuman RUPS untuk perubahan status perusahaan terbuka menjadi perseroan yang tertutup.

Bagi saham yang dikenai suspense, harga pembelian saham harus lebih tinggi dari harga rata-rata dari harga tertinggi perdagangan harian di Bursa Efek dalam waktu 12 bulan terakhir yang dihitung mundur dari hari perdagangan terakhir atau hari dihentikan sementara perdagangannya.

Lalu, atas saham emiten yang tidak tercatat dan tidak diperdagangkan di Bursa Efek, harga pembelian saham harus lebih tinggi dari harga wajar yang ditetapkan oleh penilai yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan

Mengenai hal tersbut, Asosiasi Emiten Indonesia berpendapat perubahan ketentuan harga pembelian saham dalam rangka voluntary delisting, bagaimana jika ada Perusahaan Tercatat yang sahamnya tidak likuid tetapi sulit untuk melakukan voluntary delisting.

Bursa menilai bahwa biaya pembelian kembali tersebut masih mungkin dipenuhi oleh perusahaan tercatat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bei bursa efek indonesia Buyback suspensi otoritas jasa keuangan
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

back to top To top