Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mandiri Sekuritas: Bea Meterai Rp10.000 Tak Kurangi Minat Investor Saham

Mandiri Sekuritas melihat tren penambahan investor saham dan transaksi masih terlihat meningkat tahun ini.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  13:21 WIB
Mandiri Sekuritas: Bea Meterai Rp10.000 Tak Kurangi Minat Investor Saham
Pengunjung melihat papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (3/8/2020). Pada penutupan perdagangan awal pekan, IHSG ditutup melemah 2,78 persen atau 143,4 poin ke level 5.006,22. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Mandiri Sekuritas menilai pemberlakuan bea meterai Rp10.000 untuk transaksi saham tidak akan mengurangi minat transaksi investor mengingat banyak hal lain yang ditawarkan pasar modal.

Direktur Mandiri Sekuritas Heru Handayanto mengungkapkan bahwa bea meterai Rp10.000 yang berlaku untuk nilai transaksi efek di atas Rp10 juta bukan per transaksi saham, melainkan per dokumen pembelian atau per trade confirmation (TC).

Heru menjelaskan, trade confirmation adalah dokumen yang diterbitkan secara elektronik atau harian atas keseluruhan transaksi dalam periode seharian. Di mana tujuannya adalah menyetarakan dengan dokumen konvensional.

“Menurut saya, biaya ini tidak akan mengurangi minat transaksi investor apalagi dalam jangka panjang,” ungkap Heru kepada Bisnis, Senin (21/2/2022).

Lebih lanjut, pasar modal ungkap Heru menawarkan beberapa hal lain yang membuat investor tetap memilihnya. Di antaranya, memberikan manfaat investasi bagi masa depan keuangan nasabah yang mapan.

Oleh sebab itu, Mandiri Sekuritas mendukung peraturan pemerintah yang sifatnya memajukan pasar modal dan perekonomian Indonesia.

Sebagai perusahaan efek, Mandiri Sekuritas akan berupaya melakukan penyesuaian ke nasabah melalui cara-cara komunikasi yang tepat serta melakukan koordinasi yang dibutuhkan, sehingga nasabah menerima dengan lebih baik peraturan baru ini dan tetap bertransaksi dengan baik bersama Mandiri Sekuritas.

Terlepas dari itu, Heru menyampaikan tren penambahan investor saham dan transaksi masih terlihat meningkat. Hal tersebut jelasnya didukung oleh gaya hidup nasabah yang lebih digital, kurangnya mobilitas, dan meningkatnya kesadaran berinvestasi untuk kemapanan hari depan.

“Jumlah Equity Investors di Indonesia meningkat 104 persen year on year (yoy) menjadi 3,4 juta investor di akhir tahun 2021. Jumlah transaksi harian rata-rata tumbuh 46 persen menjadi to Rp26,8 triliun per hari,” papar Heru.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa efek indonesia mandiri sekuritas transaksi saham bea materai
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top