Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Emas Tertekan Aksi Ambil Untung, Dolar AS Naik Moderat

Faktor utama yang mendorong emas tetap relatif bertahan adalah inflasi yang meningkatkan daya tariknya sebagai lindung nilai terhadap kenaikan harga-harga.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Januari 2022  |  06:24 WIB
Aneka emas batangan beragam ukuran dan bentuk. Harga emas dunia mendekati level US2.000 per troy ounce dan diperkirakan akan terus menguat seiring dengan pelemahan dolar AS. - Bloomberg
Aneka emas batangan beragam ukuran dan bentuk. Harga emas dunia mendekati level US2.000 per troy ounce dan diperkirakan akan terus menguat seiring dengan pelemahan dolar AS. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Emas berjangka turun tipis pada akhir perdagangan Kamis (20/1/2022) waktu New York tertekan penguatan dolar AS dan aksi ambil untung setelah melonjak sehari sebelumnya. Namun kerugian lebih lanjut tertahan kekhawatiran seputar inflasi global dan ketegangan Rusia-Ukraina.

Mengutip Antara, Jumat (21/1/2022), kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di Divisi Comex New York Exchange, terkikis US$0,6 atau 0,03 persen, menjadi ditutup pada US$1.842,60 per ounce, setelah melambung US$30,8 atau 1,7 persen menjadi US$1.843,20 sehari sebelumnya.

Faktor utama yang mendorong emas tetap relatif bertahan adalah inflasi yang meningkatkan daya tariknya sebagai lindung nilai terhadap kenaikan harga-harga, kata Daniel Pavilonis, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

"Pasar sepertinya ingin terus bergerak lebih tinggi, dan ini adalah putaran yang terpenuhi dengan sendirinya dengan lebih banyak data yang keluar dan menunjukkan bahwa inflasi tidak sementara," jelasnya.

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Kamis (20/1) bahwa jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran naik 55.000 menjadi 286.000 dalam pekan yang berakhir 15 Januari, memberikan dukungan tertentu terhadap emas.

Mencerminkan selera investor, kepemilikan Exchange Traded Fund (ETF) berbasis emas SPDR Gold Trust atau reksa dana berbentuk kontrak investasi kolektif yang unit penyertaannya diperdagangkan di bursa efek melonjak ke level tertinggi sejak pertengahan Desember 2021.

Meningkatnya ketidakstabilan geopolitik, terutama ketegangan Rusia-Ukraina, juga mendukung emas, kata analis senior ActivTrades Ricardo Evangelista.

Rusia telah mengerahkan pasukan di perbatasannya dengan Ukraina, dan negara-negara Barat khawatir Moskow merencanakan serangan baru.

Namun, kenaikan suku bunga tetap menjadi hambatan potensial, karena hal itu berarti peluang kerugian yang lebih tinggi untuk menahan emas yang tidak memberikan imbal hasil. Federal Reserve AS dapat memperketat kebijakan moneter lebih cepat dari yang diharapkan ketika bertemu minggu depan.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret naik 48,5 sen atau dua persen, menjadi ditutup pada US$24,716 per ounce. Platinum untuk pengiriman April naik US$22,4 atau 2,18 persen, menjadi ditutup pada US$1.050,80 per ounce.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Emas Hari Ini logam mulia harga emas comex
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top