Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabar Buruk Omicron di Amerika Justru Bikin Wall Street Menguat

Berita buruk seputar Omicron mungkin menjadi kabar baik bagi pasar karena memberikan dorongan kepada The Fed untuk melanjutkan kebijakan moneter yang longgar.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 29 Desember 2021  |  22:26 WIB
Seorang pejalan kaki yang memakai masker lewat di depan gedung bursa saham New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, pada Kamis, (22/7/2021). - Bloomberg
Seorang pejalan kaki yang memakai masker lewat di depan gedung bursa saham New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, pada Kamis, (22/7/2021). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat mengawali perdagangan Rabu (29/12/2021) waktu setempat dengan penguatan setelah gerak yang fluktuaktif pada penutupan perdagangan sebelumnya.

Berdasarkan data Bloomberg pada 21.30 WIB, indeks Dow Jones Industrial Average dibuka naik 0,08 persen atau 30,81 poin ke 36.429,02, sementara S&P 500 menguat 0,18 persen atau 8,45 poin ke 4.794,80, dan Nasdaq melejit 0,25 persen atau 39,99 poin ke 15.821,72.

Pasar sempat ditutup beragam pada Selasa (28/12/2021) menyusul aksi jungkat-jungkit dari ketiga indeks utama karena investor mempertimbangkan kenaikan kasus virus corona di seluruh dunia.

Setelah mencapai level tertinggi intraday, S&P 500 berbalik arah ke zona merah, sementara Dow memperpanjang kenaikan beruntun lima hari. Nasdaq tersendat, terseret oleh berlanjutnya penjualan di saham teknologi.

CIO Manajemen Aset Jalan Utama Erin Gibbs mengatakan kepada Yahoo Finance Live bahwa kemunduran yang disebabkan oleh varian Omicron mirip dengan yang terjadi ketika ketegangan Delta pertama kali terjadi dan kemungkinan akan pulih bertahap.

"Kami mendorong klien kami untuk tetap berada di pasar, bukan untuk keluar, karena ketika pemulihan itu terjadi dan ketika sentimen berubah, itu terjadi begitu cepat sehingga seringkali pada saat Anda kembali ke pasar, Anda sudah ketinggalan, " dia berkata.

Kasus global Covid-19 mencapai rekor harian pada pekan ini, dengan lebih dari 1,44 juta infeksi di seluruh dunia dilaporkan pada Senin (27/12/2021), menurut Bloomberg.

Infeksi dari varian Omicron yang sangat mudah menular, ditemukan menyebar 70 kali lebih cepat daripada jenis sebelumnya, terdiri dari banyak kasus yang baru dilacak, meskipun penelitian menunjukkan penyakit yang disebabkan oleh jenis tersebut cenderung tidak parah atau menyebabkan rawat inap.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) juga melonggarkan panduannya untuk karantina bagi pasien yang terpapar virus, mengurangi separuh rekomendasinya untuk mengisolasi pada tes positif dari 10 menjadi lima hari.

Desember adalah bulan yang bergejolak bagi investor yang mempertimbangkan dampak ketegangan terhadap ekonomi, tetapi perkembangan terakhir yang mengindikasikan Omicron dapat menyebabkan penyakit yang lebih ringan membantu pasar melepaskan kekhawatiran sebelumnya.

"Anehnya, berita buruk di sekitar Omicron mungkin menjadi kabar baik bagi pasar karena memberikan dorongan kepada The Fed untuk melanjutkan kebijakan moneter yang sangat longgar ini," Chief Executive Officer Opimas LLC Octavio Marenzi

Data terbaru menunjukkan, pertumbuhan harga rumah AS melambat untuk bulan ketiga berturut-turut tetapi terus naik secara keseluruhan. Indeks harga rumah nasional yakni S&P CoreLogic Case-Shiller membukukan kenaikan tahunan 19,1 persen pada Oktober 2021, turun dari 19,7 persen dari September 2021. Sementara indeks 20-City Composite membukukan kenaikan tahunan 18,4 persen, turun dari 19,1 persen sebulan sebelumnya.

Harga rumah di AS terus terapresiasi pada tingkat dua digit, atau dua hingga tiga kali lebih cepat dari tahun lalu, di semua wilayah metropolitan.

Sisa minggu ini diperkirakan akan tetap tenang di tengah volume perdagangan akhir tahun yang biasanya rendah. Adapun investor menanti data baru dari klaim pengangguran awal tenaga kerja AS pada Kamis (30/12/2021) waktu setempat untuk menilai kemajuan pemulihan ekonomi.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street dow jones nasdaq

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top