Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Ditutup Menguat Tipis, Sektor Industri Paling Moncer

IHSG ditutup naik 0,11 persen atau 7,19 poin ke 6.554,30. Sepanjang hari, indeks bergerak di rentang 6.531,56-6579,89.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 21 Desember 2021  |  15:32 WIB
Karyawan berada di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (24/6/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan berada di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (24/6/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup naik ke zona hijau pada perdagangan Selasa (21/12/2021), dengan indeks sektor industri menguat paling tajam.

Hingga pukul 15.00 WIB, indeks komposit ditutup di level 6.554,30 naik 0,11 persen atau 7,19 poin. Sepanjang hari, indeks bergerak di rentang 6.531,56-6579,89.

Kapitalisasi pasar IHSG tercatat naik menjadi Rp8.29,24 triliun, dengan sebanyak 243 saham hijau, 270 saham melemah, dan 163 saham stagnan.

Sebanyak 6 dari 11 indeks sektoral ditutup menguat, dipimpin oleh sektor industri (IDXINDUST) yang menguat 1,18 persen dan properti (IDXPROPERT) yang naik 0,85 persen.

Di sisi lain, 5 indeks sektoral melemah, didorong oleh sektor kesehatan (IDXHEALTH) yang turun 0,85 persen.

Adapun, investor asing mencatatkan net sell buy atau aksi jual bersih sebesar Rp333 miliar. Aksi beli terutama pada saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) hingga Rp118,8 miliar. Saham BBRI tercatat turun 0,97 persen atau 40 poin ke level 4080.

Selain itu, saham PT Astra International Tbk. (ASII) juga menjadi sasaran aksi jual asing hingga Rp53,4 miliar, membuat sahamnya turun 0,44 persen ke level 5650. Asing juga menjual saham PT Unilever Indonesia Tbk. (UNVR) sebanyak Rp35,2 miliar, membuat sahamnya turun 1,45 persen.

Di sisi lain, aksi beli bersih terjadi pada saham emiten telekomunikasi PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) yang dibeli asing Rp65,2 miliar dan membuat sahamnya naik 1,96 persen ke harga 4160.

Selain itu, asing juga melakukan beli bersih terhadap saham PT Bank Jago Tbk. (ARTO) sebanyak Rp47,6 miliar dengan saham yang stagnan. Saham PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGAS) juga diburu asing dengan nilai Rp30,4 miliar, tetapi, sahamnya turun 0,35 persen.

Sementara, Top gainers dipimpin oleh PT Mitra Investindo Tbk. (MITI) yang naik 34,72 persen atau 67 poin ke level 260. Selanjutnya, ada saham PT Indo Pureco Pratama Tbk. (IPPE) yang naik 29,48 persen ke 224, dan saham PT Jaya Agra Wattie Tbk. (JAWA) yang naik 25 persen ke harga 300.

Saham lain yang menguat di antaranya, TIRT, MDLN, MSIN, dan KBAG yang masing-masing naik 21,52 persen, 13,24 persen, 10,57 persen, dan 9,59 persen.

Top loser dipimpin oleh PT Sinergi Inti Plastindo Tbk. (ESIP) yang melemah 6,99 persen atau 10 poin ke harga 133. Di belakangnya, ada saham PT Ancora Indonesia Resources Tbk. (OKAS) yang turun 6,82 persen dan saham PT Ginting Jaya Energi Tbk. (VOWS) yang turun 6,67 persen.

Riset Pilarmas Investindo Sekuritas mengatakan, bursa saham regional Asia menguat dengan pasar yang tampak ditopang sentimen santa claus rally jelang Natal. Hal ini mendorong pelaku pasar dan investor berinvestasi pada pada aset keuangan tahun ini, di tengah kecemasan lonjakan Covid-19 dari varian Omicron.

Sementara dari dalam negeri, dimana indeks bergerak fluktuatif karena kekhawatiran pasar terhadap penularan Omicron yang begitu cepat menjadi perhatian pelaku pasar. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI INDEKS SEKTORAL
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top