Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PKPU Garuda, PBRX dan SRIL Berdampak Terbatas ke Pasar Surat Utang Domestik

Dampak PKPU ke GIAA, PBRX dan SRIL ke penerbitan surat utang korporasi nasional disebut tidak terlalu signifikan.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 16 Desember 2021  |  15:01 WIB
rnrnDokumentasi. Pekerja melakukan pengecekan akhir livery masker pesawat yang terpilih sebagai pemenang, sebelum peluncuran pesawat Garuda Indonesia Boing 737-800 NG bercorak khusus yang menampilkan visual masker bertema "Indonesia Pride" pada bagian moncong pesawat di Hanggar GMF AeroAsia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten.  - ANTARA
rnrnDokumentasi. Pekerja melakukan pengecekan akhir livery masker pesawat yang terpilih sebagai pemenang, sebelum peluncuran pesawat Garuda Indonesia Boing 737-800 NG bercorak khusus yang menampilkan visual masker bertema "Indonesia Pride" pada bagian moncong pesawat di Hanggar GMF AeroAsia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Beberapa emiten pada tahun ini menjalani proses Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) setelah digugat oleh krediturnya. Beberapa emiten tersebut seperti PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA), PT Pan Brothers Tbk. (PBRX), dan PT Sri Rejeki Isman Tbk. (SRIL).

Direktur PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) Hendro Utomo mengatakan, gugatan PKPU terhadap tiga emiten tersebut cenderung berdampak terbatas ke pasar obligasi nasional.

"Tiga emiten tersebut eksposurnya ke penerbitan surat utang korporasi nasional tidak terlalu signifikan. Dampaknya ke pasar obligasi cenderung terbatas," ujar Hendro dalam Media Forum Pefindo, Kamis (16/12/2021).

Dia menyebut, ketiga perusahaan ini tidak menerbitkan surat utang korporasi dalam negeri. Garuda Indonesia, lanjutnya, memang sempat menerbitkan kredit investasi kolektif efek beragu aset (KIK-EBA), tetapi, penerbitan ini lebih ke arah transaksi sekuritisasi.

Sementara, dua nama lain yakni Pan Brothers dan Sri Rejeki Isman, memang tidak menerbitkan surat utang korporasi nasional.

Sebagai informasi, dari ketiga perusahaan tersebut, tercatat hanya Pan Brothers yang telah lolos dari gugatan pailit krediturnya, yakni Maybank Indonesia. Dua perusahaan lain tengah berada dalam status PKPU.

Tercatat, Sri Rejeki Isman atau Sritex pada 6 Desember 2021, mendapatkan perpanjangan proses PKPU dari Pengadilan Niaga Semarang selama 50 hari hingga 25 Januari 2022.

Sementara Garuda Indonesia baru-baru ini digugat oleh PT Mitra Buana Koorporindo (MBK) selaku kreditur perseroan. Gugatan PKPU ini disampaikan atas utang perusahaan senilai Rp4,16 miliar terkait dengan kerja sama pengadaan layanan sewa dan managed service end user computing domestic.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pefindo Garuda Indonesia pan brothers sritex
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top