Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dharma Polimetal (DRMA) Mulai Tawarkan Saham IPO, Begini Kebijakan Dividennya

Penentuan jumlah dan pembagian dividen DRMA akan bergantung pada rekomendasi direksi perseroan dengan mempertimbangkan beberapa faktor termasuk laba ditahan, hasil usaha dan keuangan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 13 Desember 2021  |  10:54 WIB
Suasana pabrik calon emiten komponen otomotif, PT Dharma Polimetal Tbk. Entitas Grup Triputra ini akan melakukan penawaran umum perdana (IPO) saham pada akhir 2021.  - Perseroan.
Suasana pabrik calon emiten komponen otomotif, PT Dharma Polimetal Tbk. Entitas Grup Triputra ini akan melakukan penawaran umum perdana (IPO) saham pada akhir 2021. - Perseroan.

Bisnis.com, JAKARTA - Entitas Grup Triputra sekaligus calon emiten komponen otomotif, PT Dharma Polimetal Tbk. (DRMA) menyiapkan kebijakan pembagian dividen sekurang-kurangnya 20 persen dari laba bersih. 

Berdasarkan prospektus di Harian Bisnis Indonesia, Senin (13/12/2021), perseroan berencana membagikan dividen kepada pemegang saham dengan nilai sekurang-kurangnya 20 persen dari laba bersih tahun buku yang bersangkutan.

"[Kebijakan pembagian dividen] dimulai dari tahun 2022 berdasarkan laba tahun berjalan tahun buku 2021, dengan memperhatikan keputusan para pemegang saham dalam RUPS," ungkap prospektus tersebut.

Apabila RUPS menyetujui adanya pembagian dividen, maka dividen tersebut akan dibagikan kepada seluruh pemegang saham yang tercatat pada tanggal daftar pemegang saham yang berhak atas dividen, dengan memperhitungkan PPh dan pemotongan pajak sesuai ketentuan yang berlaku, jika ada.

Penentuan jumlah dan pembagian dividen tersebut akan bergantung pada rekomendasi direksi perseroan dengan mempertimbangkan beberapa faktor yang antara lain, laba ditahan, hasil usaha dan keuangan, kondisi keuangan, kondisi likuiditas, prospek usaha di masa depan (termasuk belanja modal dan akuisisi), kebutuhan kas, dan kesempatan bisnis.

Pertimbangan lainnya yakni pembagian dividen oleh perusahaan anak kepada perusahaan dan faktor-faktor lain yang dianggap relevan oleh direksi. 

Direksi Perseroan dapat melakukan perubahan kebijakan dividen setiap waktu, dengan tunduk pada persetujuan dari pemegang saham melalui RUPS.

Calon emiten berkode ticker DRMA ini menetapkan harga final penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) sebesar Rp500 per saham.

Dharma Polimetal siap melepas 705,88 juta saham ke publik atau 15 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh setelah IPO. Dengan demikian, DRMA mengincar dana segar dari IPO sebesar Rp352,94 miliar.

Masa penawaran umum perdana saham dimulai hari ini sampai 16 Desember 2021. Tanggal penjatahan 16 Desember 2021, distribusi secara elektronik dan pencatatan saham di Bursa Efek Indonesia akan berlangsung 17 dan 20 Desember 2021.

“Apabila terjadi kelebihan pemesanan pada penjatahan terpusat, perseroan akan mengeluarkan maksimal 125 juta saham mewakili sebanyak-banyaknya 2,59 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh setelah IPO dengan asumsi terdapat penerbitan saham tambahan karena kelebihan pemesanan pada penjatahan terpusat,” tulis manajemen pada prospektus.

Jika penerbitan saham tambahan dieksekusi, maka DMRA berpeluang meraup dana IPO hingga Rp415,44 miliar. Penyampaian minat terhadap saham IPO wajib disampaikan langsung melalui penawaran umum elektronik atau e-IPO.

Bersamaan dengan IPO, DRMA mengadakan program Alokasi Saham Karyawan (Employee Stock Allocation/ESA) maksimal 70,58 juta saham atau 10 persen dari jumlah saham yang ditawarkan dalam IPO.

DRMA berencana menyerap 70 persen dana IPO untuk belanja modal, termasuk pembangunan pabrik baru di area 0,48 hektar pada lahan perseroan di Cikarang, Jawa Barat.

Perseroan juga bakal menyerap 16 persen dana IPO untuk penambahan modal ke anak usaha, yaitu PT Dharma Precision Parts dan PT Dharma Controlcable Indonesia.

Selanjutnya, sebanyak 9 persen dana IPO akan digunakan untuk penambahan kepemilikan perseroan pada PT Dharma Poliplast melalui pembelian saham dari Thio Yudi Suherman maksimal 44 persen.

Saat ini kepemilikan perseroan pada anak usaha tersebut sekitar 55 persen dan akan menjadi 99 persen.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emiten baru triputra group Dharma Polimetal
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top