Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertumbuhan Sektor Otomotif dan Proyek Infrastruktur Jadi Katalis Saham Baja

Eemiten baja dalam negeri masih harus mewaspadai baja impor meski upaya penurunan impor produk baja terus dilakukan.
Annisa Saumi
Annisa Saumi - Bisnis.com 24 Oktober 2021  |  11:48 WIB
Pekerja memotong lempengan baja panas di pabrik pembuatan hot rolled coil (HRC) PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Cilegon, Banten. ANTARA - ASEP FATHULRAHMAN
Pekerja memotong lempengan baja panas di pabrik pembuatan hot rolled coil (HRC) PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Cilegon, Banten. ANTARA - ASEP FATHULRAHMAN

Bisnis.com, JAKARTA - Upaya menekan impor produk baja Tanah Air terus dilakukan, di tengah dorongan pemerintah utuekspor produk baja, untuk menggantikan ekspor komoditas seperti crude palm oil (CPO) dan batu bara.

Analis BCA Sekuritas Achmad Yaki Yamani mengatakan, emiten baja dalam negeri masih harus mewaspadai baja impor meski upaya penurunan impor produk baja terus dilakukan.

"Emiten baja juga harus mewaspadai safeguard dari beberapa negara terkait baja dari Indonesia," ucap Yaki, dikutip Minggu (24/10/2021).

Yaki melihat, dari dalam negeri, sektor baja masih memiliki peluang akan tumbuhnya bisnis otomotif dan berjalannya kembali proyek-proyek infrastruktur dan properti. Menurutnya hal ini menjadi katalis positif bagi industri baja nasional.

Menurutnya, salah satu emiten baja yang menarik untuk dicermati adalah PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS). Selain karena kinerjanya yang telah membukukan laba, prospek saham KRAS juga akan didorong oleh rencana perseroan yang akan menambah kapasitas hot rolled coil (HRC).

"Selain itu, ada wacana untuk menggunakan baja dari KRAS sebagai salah satu bahan pembuatan mobil listrik," katanya.

Yaki menyebut KRAS memiliki potensi buy selama saham perseroan berada di Rp550. Adapun target price dari emiten pelat merah ini ada di rentang Rp650-Rp690.

Pada penutupan perdagangan Jumat (22/10/2021), saham KRAS ditutup terkoreksi 15 poin atau 2,73 persen ke harga Rp535. Saham KRAS memiliki kapitalisasi pasar Rp10,35 triliun dengan price to earning 10,98 kali.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor baja krakatau steel
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top