Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kementerian BUMN Akan Bubarkan 7 BUMN, Ada Merpati Air dan Iglas

Menteri BUMN Erick Thohir menjelaskan 7 BUMN yang perlu ditutup tersebut karena memang sudah lama tidak beroperasi.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 24 September 2021  |  11:24 WIB
Kementerian BUMN Akan Bubarkan 7 BUMN, Ada Merpati Air dan Iglas
Menteri Perdagangan M. Lutfi (kedua dari kiri), Dirut PT RNI Arief Prasetyo Adi (tengah), dan Menteri BUMN Erick Thohir (kanan) - PT RNI
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian BUMN akan membubarkan 7 BUMN yang sudah lama tidak beroperasi karena tidak jelasnya keberlangsungan perseroan. Nasib pegawai pun menjadi pertimbangannya.

Menteri BUMN Erick Thohir menjelaskan saat ini ada 7 BUMN yang perlu ditutup karena memang sudah lama tidak beroperasi.

"Sekarang yang perlu ditutup itu ada tujuh BUMN yang memang sudah lama tidak beroperasi, ini kasihan juga nasib para pegawainya terkatung-katung," jelasnya dalam keterangan tertulis, Jumat (24/9/2021).

Dia melanjutkan, di antara BUMN yang akan dilikuidasi tersebut ada produsen kaca PT Industri Gelas (Persero) atau Iglas, perusahaan maskapai PT Merpati Nusantara Airlines, dan pabrik kertas tertua kedua, PT Kertas Leces.

Keputusan likuidasi ini merupakan kepastian yang memangharus disegerakan oleh Kementerian BUMN.

Lebih lanjut, Erick menegaskan langkah ini diambil setelah menjadi bahan diskusi bersama Komisi VI DPR pada Rapat Kerja, Rabu (22/9/2021). Dengan era pasar bebas digitalisasi keputusan likuidasi ini harus diambil secepat mungkin.

"Restrukturisasi beberapa perusahaan BUMN membutuhkan waktu yang sangat lama yakni 9-12 bulan. Tentu karena ini lintas Kementerian yang saya rasa ini bagian dari bagaimana kita saling menjaga. Percepatan pengambilan keputusan itu sangat penting," paparnya.

Erick Thohir menjelaskan ketika melihat ada satu BUMN yang tidak sehat dan tidak diambil keputusan secara cepat, semakin lama BUMN tersebut akan semakin tidak sehat, apalagi di era digitalisasi dan pasar yang terbuka.

"Padahal dalam waktu yang singkat kita bisa memperbaiki, cuma karena prosesnya belum jadinya tidak sehat. Akhirnya bukan jadi tidak sehat saja, malah bangkrut dan tutup," paparnya.

Untuk menutup perusahaan BUMN, terangnya, Kementerian BUMN perlu proses panjang. Oleh karena itu, dia meminta agar dapat mempercepat proses ini apalagi DPR sudah memberi restu.

"Kemarin saya di Krakatau Steel meminta dukungan dari Presiden RI Joko Widodo dan semua menteri, berilah kepercayaan kepada kami sebagai Kementerian BUMN untuk bisa menutup dan menggabungkan (merger) perusahaan BUMN dengan cepat," katanya.

Hal ini bertujuan supaya Kementerian BUMN dapat mengantisipasi perubahan bisnis model yang terjadi saat Covid-19 atau pasca Covid-19.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian bumn erick thohir merpati airlines
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top