Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MNC Vision (IPTV) Suntik Migo Rp568 Miliar

Sumber daya IPTV akan dikombinasikan dengan teknologi unik Migo untuk mempercepat digitalisasi pemirsa Free-To-Air milik MNC.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 09 September 2021  |  14:20 WIB
MNC Vision (IPTV) Suntik Migo Rp568 Miliar
Pemandangan parabola dan kantor PT MNC Vision Network Tbk. - mncvision
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT MNC Vision Networks Tbk. (IPTV) menyuntikkan modal sebesar US$40 juta atau sekitar Rp568 miliar (estimasi kurs Rp14.200 per dolar AS) ke PT Teknologi Migo Indonesia (Migo).

IPTV menargetkan unit usaha anyar itu bisa mempercepat perluasan jangkauan Migo untuk mencapai 100 juta masyarakat Indonesia di seluruh Pulau Jawa pada akhir 2022. Rencananya sumber daya IPTV akan dikombinasikan dengan teknologi unik Migo untuk mempercepat digitalisasi pemirsa Free-To-Air milik MNC.

Di sisi lain, Migo menargetkan 20 juta pelanggan bulanan berbayar bagi layanan Vision+ di Migo dengan membayarkan sebesar Rp15.000 per bulan pada 2025.

Direktur Utama MNC Vision Network Ade Tjendra mengatakan sangat senang dengan investasi dan kemitraan yang terjalin dengan Migo. Perseroan akan mendukung dengan berbagai konten unggulan milik perseroan dan jangkauan Migo agar terus berkembang pesat.

“Kami berharap dapat menjangkau puluhan juta orang yang tidak memiliki akses ke layanan OTT, atau memiliki keterbatasan atas beban kuota data berkelanjutan. Selain itu, kami menyakini bahwa dengan adanya layanan ini akan mengubah kehidupan masyarakat karena mereka akan memiliki akses yang lebih baik ke konten hiburan dan pendidikan,” katanya dalam siaran resmi pada Kamis (9/9/2021).

Sementara itu, Pendiri Migo Barett Comiskey mengatakan Migo secara unik dan eksklusif berinovasi bagi 3 miliar konsumen di pasar negara berkembang. Menurutnya sebagai negara terbesar di Asia Tenggara, Indonesia merupakan rumah bagi lebih dari 200 juta masyarakat yang under-innovated.

“Bekerjasama dengan Hary Tanoesoedibjo, Ade Tjendra, beserta tim manajemen MNC, yang memberikan sumber daya dan pengalaman dalam negeri yang sangat besar untuk mempercepat skala Migo dan memperbesar dampak dari Migo bagi masyarakat,” katanya.

Barett menambahkan IPTV adalah mitra yang luar biasa dengan sekaligus mengembangkan jaringan kami secara nasional dalam rangka mewujudukan misi untuk mengubah kehidupan digital masyarakat Indonesia setiap harinya.

Selain itu, Ade Tjandra dan dan Clarissa Tanoesoedibjo diangkat sebagai Dewan Komisaris Migo Indonesia. Keduanya akan berperan sebagai penasihat dari tim manajemen Migo Indonesia dalam rangka percepatan perluasan jangkauan Migo dan kepuasan pelanggan nasional.

Migo Indonesia kini memiliki dana dan sumber daya untuk memperluas skala jangkauannya ke 10.000 lokasi di seluruh Pulau Jawa, meliputi 100 juta sektor pekerja Indonesia pada tahun 2022. Melalui Migo, MVN akan mampu mempercepat digitalisasi pemirsa Free -To-Air terutama di luar kota-kota besar, yang memiliki isu dengan konektivitas dan biaya data.

Kemitraan ini pada awalnya akan difokuskan pada ranah hiburan dan edukasi sebagai fokus utama. Selanjutnya, Migo berencana memperlebar cakupan layanan digitalnya termasuk layanan keuangan dan e-commerce, menyediakan potensi kolaborasi masa depan dengan MNC Bank dan MNC eCommerce Ltd, serta unit bisnis lainnya dalam ekosistem MNC yang berkembang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mnc group mnc mnc vision networks
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top