Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mau Terbitkan OWK, Saham Krakatau Steel (KRAS) Malah Menukik, Kenapa Ya?

Saham emiten pelat merah tersebut ditutup merosot 6,9 persen atau 40 poin ke level Rp540 per saham.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 23 Juni 2021  |  17:47 WIB
Karyawan PT Krakatau Steel Tbk. menyelesaikan pembuatan pipa baja disebuah pabrik di Cilegon, Banten. Bisnis
Karyawan PT Krakatau Steel Tbk. menyelesaikan pembuatan pipa baja disebuah pabrik di Cilegon, Banten. Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – Kinerja saham emiten BUMN baja PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS) menukik pada perdagangan hari ini, Rabu (23/6/2021) di tengah adanya rencana perseroan menerbitkan obligasi wajib konversi (OWK) seri B senilai Rp800 miliar.

Berdasarkan data Bloomberg, harga saham emiten berkode KRAS tersebut menukik 6,9 persen atau 40 poin ke level Rp540 pada penutupan perdagangan hari ini.

Dibuka di harga Rp575, saham KRAS terus turun hingga akhirnya ditutup di level Rp540. Kapitalisasi pasarnya mencapai Rp10,45 triliun.

Penurunan harga saham ini terjadi di tengah rencana perseroan menerbitkan OWK Seri B yang merupakan bagian dari penerbitan obligasi wajib konversi yang telah disetujui oleh pemegang saham KRAS pada tanggal 24 November 2020, dengan jumlah pokok Rp3 triliun.

KRAS telah menerbitkan OWK seri A senilai Rp2,2 triliun pada 30 Desember 2020. Oleh karena itu, masih ada OWK seri B yang akan diterbitkan dengan nilai Rp800 miliar.

"Sehubungan dengan rencana transaksi OWK seri B, Krakatau Steel akan meminta persetujuan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan pada 29 Juli 2021," papar manajemen dalam keterbukaan informasi, Selasa (22/6/2021).

Dampak pandemi Covid-19 telah membuat kegiatan operasional dan produksi di industri baja hulu, industri baja hilir dan industri pengguna mengalami penurunan sebesar 30 persen sampai dengan 50 persen karena rendahnya permintaan dan kemampuan modal kerja yang terbatas.

Posisi KRAS sebagai penyedia produk baja hulu menjadikan industri hilir dan industri pengguna banyak bergantung pada operasional perseroan. Industri baja pun saat ini terpukul akibat penurunan permintaan dan kesulitan cash flow.

Perseroan sebagai BUMN strategis perlu melakukan inisiatif kepada industri hilir dan industri pengguna untuk menggerakkan kembali perekonomian nasional, karena industri baja merupakan “Mother of Industries” yang memiliki multiplier effect yang sangat luas terhadap output ekonomi untuk sektor besi dan baja dasar.

Dukungan Investasi Pemerintah Program Pemulihan Ekonomi Nasional (Investasi Pemerintah PEN) kepada KRAS akan sangat bermanfaat untuk mempertahankan kegiatan produksi dan usaha di sektor hilir yang akan memberikan dampak yang cukup besar.

Diharapkan akan meningkatkan permintaan produksi dan mempengaruhi penggunaan suplai dari sektor hulu sehingga dapat memulihkan perekonomian nasional.

Atas dana PEN Rp2,2 triliun yang diperoleh KRAS, perseroan telah memberikan perpanjangan siklus pembayaran kepada beberapa key customer untuk mendukung kegiatan produksi di industri hilir, yang pada akhirnya meningkatkan kinerja KRAS pada kuartal I/2021.

Peningkatan volume rata-rata penjualan per bulan 8,4 persen dari periode  kuartal IV/2020. Pada kuartal I/2021, KRAS juga mengalami peningkatan total pendapatan 18 persen dari periode kuartal sebelumnya.

Selanjutnya, dalam rangka mendukung Program PEN KRAS berencana akan menerbitkan OWK Seri B sebanyak-banyaknya sebesar Rp800 miliar.

Syarat penarikan umum dana investasi untuk penarikan dana investasi, Perseroan hanya dapat menyerahkan permintaan penarikan kepada Kementerian Keuangan Republik Indonesia Pemberi Investasi, melalui PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) sebagai Pelaksana Investasi.

Setelah Pelaksana Investasi menyatakan bahwa semua kondisi prasyarat telah dipenuhi oleh KRAS atau apabila pemenuhan syarat tertentu telah dikesampingkan secara tertulis oleh Pelaksana Investasi berdasarkan persetujuan dari Pemberi Investasi.

Konversi OWK Seri B dilaksanakan dengan tenor hingga tanggal 30 Desember 2027, mempertimbangkan dan menyesuaikan kemampuan cash flow perseroan serta perkembangan perbaikan kinerja.

"KRAS akan menerbitkan OWK Seri B paling lambat pada 31 Desember 2021 atau tanggal lain yang disetujui oleh Pemerintah Republik Indonesia melalui Direktur Jenderal Kekayaan Negara, Kementerian Keuangan Republik Indonesia Pemberi Investasi dan SMI sebagai Pelaksana Investasi berdasarkan Perjanjian Penerbitan Obligasi Wajib Konversi," papar manajemen.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krakatau steel harga saham obligasi wajib konversi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top