Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kuartal I/2021, Bukit Asam (PTBA) Serap Capex Rp490 Miliar

Realisasi itu lebih tinggi 20 persen dibandingkan dengan penyerapan capex pada periode yang sama tahun lalu.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 30 April 2021  |  17:32 WIB
Angkutan batu bara berbasis rel di Sumatra Selatan. - ptba.co.id
Angkutan batu bara berbasis rel di Sumatra Selatan. - ptba.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bukit Asam Tbk. telah menyerap belanja modal atau capital expenditure (capex) sebesar Rp490 miliar pada kuartal I/2021.

Direktur Utama Bukit Asam Suryo Eko Hadianto mengatakan bahwa realisasi itu lebih tinggi 20 persen dibandingkan dengan penyerapan capex pada periode yang sama tahun lalu.

“Kuartal I/2021 capex yang sudah diserap Rp490 miliar, lebih tinggi 20 persen dari tahun lalu,” ujar Suryo saat paparan kinerja kuartal I/2021, Jumat (30/4/2021).

Dia menjelaskan bahwa realisasi serapan capex itu menjadi bukti komitmen perseroan untuk terus berekspansi dan menjaga kinerja pada tahun ini.

Kendati demikian, emiten berkode saham PTBA itu tidak menjelaskan secara rinci penggunaan dana capex itu.

Sebagai informasi, pada tahun ini PTBA mematok capex 2021 lebih tinggi daripada 2020, yaitu sebesar Rp3,84 triliun dari sebelumnya Rp2,77 triliun.

Peningkatan alokasi capex tersebut untuk merealisasikan rencana ekspansi bisnis untuk memacu kinerja perseroan.

Pasalnya, pada tahun lalu seiring dengan pandemi Covid-19 yang memperlambat laju ekonomi dalam negeri hingga dunia mendorong perseroan melakukan beberapa strategi defensif, salah satunya terkait alokasi capex.

Oleh karena itu, realisasi capex tahun lalu jauh daripada panduan 2020, hanya sebesar Rp1,33 triliun yang utamanya digunakan untuk pembangunan PLTU Sumsel-8 sebagai setoran modal sebesar Rp515 miliar.

Pada tahun ini, perseroan masih akan melanjutkan proyek PLTU Sumsel-8 yang akan mengonsumsi 5,4 juta ton batu bara per tahun dan ditargetkan beroperasi secara komersial pada Maret 2022. Per Februari 2021, progres PLTU mencapai 72 persen.

Selain melanjutkan proyek yang sudah ada, PTBA juga memiliki sejumlah proyek yang akan dimulai, salah satunya konstruksi proyek gasifikasi batu bara menjadi dymethil ether (DME) yang bekerja sama dengan dengan Air Product and Chemical Inc beserta PT Pertamina (Persero).

Proyek itu berlokasi di Tanjung Enim, Sumatera Selatan dan akan memproses 1,4 juta ton DME dengan target beroperasi secara komersil pada kuartal II/2024.

PTBA juga menyiapkan proyek produksi batu bara menjadi karbon aktif yang merupakan hasil kolaborasi dengan produsen dan pemasok karbon aktif Activated Carbon Technologies Pty Ltd (ACT) yang nantinya juga akan bertindak sebagai offtaker. PTBA akan mengolah sebanyak 60 ribu ton batu bara dan memproduksi karbon aktif sebanyak 12.000 ton per tahunnya.

Selain itu, perseroan akan melakukan penambahan fasilitas angkutan batu bara pada jalur kereta api Tanjung Enim-Kertapati dan Tanjung Enim-Tarahan yang ditargetkan beroperasi komersial pada kuartal III/2021.

Untuk diversifikasi usaha, PTBA berencana menggarap proyek pengembangan PLTS di lahan pasca tambang milik perusahaan yang berada di Ombilin dan Tanjung Enim, Sumatera Barat dengan target kapasitas mencapai 200 MW.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

belanja modal bukit asam
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top