Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Naik Tembus 6.100, Saham Grup Sinar Mas TKIM dan INKP Melesat

Pada akhir sesi I, IHSG naik 0,63 persen atau 38,05 poin menjadi 6.115,79. Sepanjang hari ini, indeks bergerak di rentang 6.092,18-6.179,37.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 04 Februari 2021  |  11:38 WIB
Pengunjung mengambil gambar layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (12/11/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Pengunjung mengambil gambar layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (12/11/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat pada perdagangan hari ini, Kamis (4/2/2021) sesi I, seiring dengan lonjakan saham Grup Sinar Mas dan Grup Triputra. 

Pada akhir sesi I, IHSG naik 0,63 persen atau 38,05 poin menjadi 6.115,79. Sepanjang hari ini, indeks bergerak di rentang 6.092,18-6.179,37.

Terpantau 191 saham menguat, 261 saham koreksi, dan 167 saham stagnan. Total transaksi mencapai Rp9,83 triliun, dengan net buy investor asing Rp380,17 miliar.

Saham emiten kertas Grup Sinar Mas masuk ke dalam jajaran top gainers siang ini. Saham PT Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Tbk. (TKIM) naik 15,84 persen atau 2.225 poin menjadi Rp16.275.

Selanjutnya, saham PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk. (INKP) menguat 12,81 persen atau 1.675 poin menuju Rp14.750. Keduanya berada di bawah induk yang sama, yakni PT Purinusa Eka Persada.

Saham Grup Triputra milik taipan T.P. Rachmat, PT Adi Sarana Armada Tbk. (ASSA) juga menguat signifikan 19,05 persen atau 160 poin menjadi Rp1.000. Saham PT Indosat Tbk. (ISAT) juga melesat 12,08 persen ke Rp5.800, di tengah kabar merger dengan Tri.

Analis Binaartha Sekuritas Nafan Aji Gusta sebelumnya mengatakan bahwa berdasarkan rasio fibonacci, level support maupun resistance IHSG berada pada 5.992,73 hingga 6.179,13.

Sementara itu, berdasarkan indikator, MACD telah membentuk pola dead cross di area positif. Stochastic dan RSI sudah berada di area netral.

“Namun, sebelumnya terlihat pola bullish engulfing line candlestick pattern yang mengindikasikan adanya potensi penguatan lanjutan pada pergerakan IHSG sehingga berpeluang menuju ke resistance terdekat,” tulis Nafan seperti dikutip dari publikasi risetnya, Kamis (4/2/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG sinar mas Indeks BEI triputra
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top