Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tahan Ekspansi, Terregra Asia Energy (TGRA) Siapkan Capex Rp50 Miliar

Tahun depan, Terregra Asia Energy menyiapkan capital expenditure (capex) di kisaran Rp30 miliar hingga Rp50 miliar. Dana tersebut akan digunakan untuk biaya konsultasi, perizinan, dan pembebasan lahan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 28 Desember 2020  |  15:11 WIB
Direktur Utama PT Terregra Asia Energy Tbk. Djani Sutedja (tengah), Wakil Direktur Utama Lasman Citra (kedua kanan), Direktur Molin Duwanno (kanan), Direktur Paul Herbert Turney (kedua kiri) dan Direktur Kho Sawilek berbincang usai paparan publik di Jakarta, Jumat (17/5/2019). - Bisnis/Nurul Hidayat
Direktur Utama PT Terregra Asia Energy Tbk. Djani Sutedja (tengah), Wakil Direktur Utama Lasman Citra (kedua kanan), Direktur Molin Duwanno (kanan), Direktur Paul Herbert Turney (kedua kiri) dan Direktur Kho Sawilek berbincang usai paparan publik di Jakarta, Jumat (17/5/2019). - Bisnis/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten yang bergerak di bidang energi baru terbarukan (EBT) PT Terregra Asia Energy Tbk (TGRA) tidak akan melakukan ekspansi bisnis pada tahun 2021. Perusahaan akan fokus mengembangkan proye pembangkit listrik di dalam negeri.

Wakil Direktur Terregra Asia Energy Christin Soewito mengatakan, pandemi virus corona yang terjadi pada tahun ini amat mempengaruhi kegiatan operasional dan bisnis perusahaan. Ia mengatakan, ada sejumlah proyek yang mengalami penundaan dan penerimaan dari kontrak-kontrak yang ikut terhambat.

Untuk itu, Christin memastikan perusahaan tidak akan melakukan ekspansi pada tahun 2021. TGRA akan fokus pada proyek-proyek pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dan pembangkit listrik tenaga mini hidro (PLTMH) yang berada di dalam negeri.

“Kami refocusing hanya untuk di dalam negeri saja pada tahun depan. Jumlah capex juga tidak besar dan berasal dari pinjaman internal,” katanya dalam paparan publik perusahaan pada Senin (28/12/2020).

Perusahaan akan menyiapka capital expenditure (capex) di kisaran Rp30 miliar hingga Rp50 miliar. Dana tersebut akan digunakan untuk biaya konsultasi, perizinan, dan pembebasan lahan.

Berdasarkan laporan keuangan perusahaan hingga kuartal III/2020, TGRA membukukan pendapatan usaha sebesar Rp8,90 miliar atau anjlok 56,48 persen secara year-on-year. Pada kuartal III/2019 lalu, perusahaan mampu meraup penerimaan Rp20,45 miliar.

Mayoritas pendapatan usaha TGRA berasal dari Diamond Energy Pty Ltd sebesar Rp 4,69 miliar dan perusahaan setrum pelat merah, PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) sebanyak Rp 4,04 miliar.

Sementara itu, perusahaan juga masih mengalami kerugian sebesar Rp2,57 miliar. Meski begitu, jumlah kerugian bersih perusahaan berkurang 12 persen dibandingkan periode sama tahun sebelumnya sebanyak Rp2,92 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten PT Terregra Asia Energy Tbk.
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top