Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dua Bohir Anyar Bakal Tambah Modal di Emiten Milik TP Rachmat dan Boy Thohir

PT Surya Esa Perkasa Tbk bakal menambah modal lewat skema private placement untuk untuk meningkatkan investasi di entitas anak, PT Panca Amara Utama. Dua investor baru disebut bakal turut serta dalam rencana penambahan modal Surya Esa Perkasa di samping para investor lama.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 23 November 2020  |  20:28 WIB
Manajemen PT Surya Esa Perkasa Tbk. saat menggelar paparan publik di Jakarta, Rabu (23/10 - 2019). / Bisnis / Muhammad Ridwan).
Manajemen PT Surya Esa Perkasa Tbk. saat menggelar paparan publik di Jakarta, Rabu (23/10 - 2019). / Bisnis / Muhammad Ridwan).

Bisnis.com, JAKARTA - JP Morgan Singapore dan UOB Kay Hian Pte Ltd. siap menambah modal  PT Surya Esa Perkasa Tbk, perusahaan yang dimiliki oleh TP Rachmat dan Garibaldi atau Boy Thohir lewat mekanisme private placement.

Emiten yang bergerak di bidang pemurnian gas alam dan kimia dasar itu saham baru sebanyak-banyaknya 1,43 miliar. Informasi tersebut dilansir Surya Esa Perkasa dalam keterbukaan informasi di laman Bursa Efek Indonesia pada Senin (23/11/2020).

Jumlah saham yang akan diterbitkan itu setara 10 persen dari jumlah  modal ditempatkan dan disetor penuh perseroan. Dengan demikian, pemegang saham dalam jangka pendek akan terkena risiko dilusi maksimal sebesar 9,09 persen.

 Untuk diketahui, per 30  September 2020 kepemilikan saham mayoritas ESSA digenggam oleh PT Trinugraha Akraya Sejahtera sebesar 25,3 persen, diikuti PT Ramaduta Teltaka sebesar 15,38 persen, Chander Vinod Laroya sebesar 13,65 persen, Sugito Waluyo sebesar 5,39 persen, dan publik sebesar  31,36 persen.

Sejumlah nama konglomerat tercatat ikut mengempit saham ESSA, antara lain TP Rachmat dan Boy Thohir masing-masing 4,44 persen dan 3 persen. TP Rachmat adalah Wakil Presiden Komisaris ESSA sedangkan Boy Thohir menempati posisi Komisaris.

Selain itu, beberapa direktur perseroan, yaitu Isenta, Kanishk Laroya, dan Mukesh Agrawal juga memiliki saham ESSA, masing-masing sebesar 0,39 persen, 0,31 persen, dan 0,12 persen.

Manajemen Surya Esa Perkasa menyebutkan bahwa beberapa nama investor lama akan ikut mengambil bagian atas saham baru yang diterbitkan dari private placement itu, yaitu Garibaldi Thohir, PT. Ramaduta Teltaka, Chander Vinod Laroya, Sugito Walujo, Chandru Nebhraj T, Mukesh Agrawal, Deepak Khullar, Prakash Bumb, Miranda, dan Bank Julius Baer Singapore.

“Pertimbangan alasan dilakukannya penambahan modal yang merupakan pihak terafiliasi karena berkomitmen untuk berinvestasi lebih lanjut sebagai penunjang penguatan ekuitas pemegang saham dan neraca perseroan,” tulis Manajemen Surya Esa Perkasa,

Sementara itu terdapat nama baru, seperti J.P. Morgan Singapore dan UOB Kay Hian Pte Ltd Singapore akan ikut ambil dalam aksi itu sehingga total kepemilikan dua perusahaan itu terhadap perseroan setelah private placement, masing-masing sebesar 4,04 persen dan 0,51 persen.

Di sisi lain, dana hasil  aksi korporasi itu akan digunakan perseroan untuk menambah investasi pada entitas anak perusahaan PT Panca Amara Utama dan sisanya untuk modal kerja perseroan.

ESSA akan meminta restu pemegang saham untuk rencana transaksi itu dengan menggelar rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) yang rencananya dilakukan pada 25 November 2020.

Di lantai bursa, pada penutupan perdagangan Senin (23/11/2020) ESSA parkir di level Rp168, naik 7,69 persen. Dalam enam bulan perdagangan terakhir, ESSA berhasil menguat hingga 9,8 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

garibaldi thohir private placement tp rachmat boy thohir surya esa perkasa
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top