Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rilis Obligasi Rp9,8 Triliun, Indika Energy (INDY) Jaga Likuiditas

Dana hasil emisi obligasi itu akan digunakan untuk pembayaran kembali (refinancing) utang yang akan jatuh tempo bersama dengan hasil dari penawaran surat utang awal dan kas yang ada.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 04 November 2020  |  19:50 WIB
Direktur Utama PT Indika Energy Tbk. M. Arsjad Rasjid P.M menyampaikan sambutan pada  pembukaan perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia, di  Jakarta, Rabu (4/7/2018). - JIBI/Dedi Gunawan
Direktur Utama PT Indika Energy Tbk. M. Arsjad Rasjid P.M menyampaikan sambutan pada pembukaan perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia, di Jakarta, Rabu (4/7/2018). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten pertambangan batu bara, PT Indika Energy Tbk., terus berupaya untuk menjaga likuiditas perseroan di tengah pandemi Covid-19.

Hal tersebut tercermin dari penerbitan obligasi valas dengan nilai mencapai US$675 juta atau setara Rp9,82 triliun dengan estimasi kurs Jisdor Rabu (4/11/2020) di posisi Rp14.557 per dolar AS.

Adapun, Direktur Utama Indika Energy M. Arsjad Rasjid P.M mengatakan bahwa perseroan telah menyelesaikan proses roadshow dan pricing sehubungan dengan rencana penerbitan tambahan surat utang senilai US$225 juta dengan bunga 8,25 persen, yang akan jatuh tempo pada tahun 2025.

Surat utang itu akan dikonsolidasikan dan membentuk satu seri dengan surat utang yang telah diterbitkan pada 22 Oktober 2020 senilai US$450 juta dengan bunga 8,25 persen yang akan jatuh tempo pada 2025.

Perseroan melalui entitas anak usaha PT Indika Energy Capital IV Pte Ltd., mencatatkan surat utang itu di Singapore Exchange Securities Trading Limited.

Dana hasil emisi obligasi itu akan digunakan untuk pembayaran kembali (refinancing) utang yang akan jatuh tempo bersama dengan hasil dari penawaran surat utang awal dan kas yang ada.

Lebih rinci, dana hasil emisi digunakan untuk melunasi seluruh Surat Utang Senior berkupon 6,375 persen sejumlah US$500 juta yang akan jatuh tempo pada tahun 2023 dan diterbitkan oleh Indo Energy Finance II B.V.

“Selain itu, salah satu manfaatnya juga adalah membantu untuk menjaga likuiditas perseroan,” ujar Arsjad kepada Bisnis, Rabu (4/11/2020).

Sebagai gambaran, total aset perseroan per 31 Maret 2020 berada di posisi US$3,52 miliar, lebih rendah daripada posisi per akhir 2019 sebesar US$3,61 miliar.

Adapun, total kas dan setara kas perseroan berada di posisi US$579,9 juta per 31 Maret 2020, sedikit lebih tinggi dari posisi per 31 Desember 2019 sebesar US$568,6 juta.

Sementara itu, total liabilitas perseroan per akhir Maret 2020 sebesar US$2,52 miliar, lebih rendah dari posisi akhir Desember 2019 sebesar US$2,57.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi indika energy global bond
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top