Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pekan Depan, IHSG Berpeluang Lanjutkan Penguatan

Sentimen dari perkembangan vaksin virus corona dan pengumuman lanjutan dari kebijakan stimulus di Amerika Serikat akan menjadi katalis positif bagi pergerakan IHSG
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 25 September 2020  |  19:00 WIB
Karyawati beraktivitas di sekitar logo PT Bursa Efek Indonesia di Jakarta, Kamis (4/6/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawati beraktivitas di sekitar logo PT Bursa Efek Indonesia di Jakarta, Kamis (4/6/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berhasil ditutup pada zona hijau setelah melemah selama empat hari berturut-turut pada pekan ini.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks menguat 2,13 persen atau 103,03 poin ke level 4.945,791 pada perdagangan akhir pekan ini, Jumat (25/9/2020). Sepanjang hari ini indeks bergerak di kisaran 4.848,025 hingga 4.949,3030.

Sepanjang hari ini, nilai transaksi mencapai Rp7,3 triliun. Adapun investor asing masih mencatat net sell sebesar Rp829,6 miliar. 

Jika merunut lebih jauh, selama sepekan terakhir, indeks memang masih berada pada zona merah dengan koreksi sebesar 2,24 persen.

Selama sepekan terakhir, nilai transaksi di pasar saham mencapai Rp33,8 triliun. Adapun nilai jual bersih investor asing mencapai Rp2,51 triliun.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet mengatakan sentimen vaksin Covid-19 menjadi salah satu pendorong penguatan IHSG pada penutupan perdagangan akhir pekan ini.

“Apalagi dibarengi dengan pesan yang disampaikan pihak Menteri BUMN yang juga mengatakan vaksin akan tersedia lebih cepat, akhirnya mendorong penguatan emiten farmasi yang juga akhirnya mendorong IHSG ke zona hijau,” ungkapnya kepada Bisnis, Jumat (25/9/2020).

Di sisi lain, pengumuman lanjutan dari kebijakan stimulus yang dilakukan pemerintah Amerika Serikat juga menjadi faktor pendorong mengingat investor tidak perlu melakukan konsolidasi portofolio terkait prospek ekonomi Amerika Serikat yang akan didorong stimulus lanjutan.

Ia juga menilai pergerakan indeks acuan masih akan menguat pada awal perdagangan pekan depan sejalan dengan rilis data manufaktur PMI (purchasing manufacturing index) yang diproyeksikan  berlanjut ke level ekspansif seperti pada periode awal September.

Adapun, analis Binaartha Sekuritas Muhammad Nafan Aji Gusta Utama mengatakan net sell asing yang masih tinggi selama beberapa terakhir sebenarnya dipengaruhi oleh kekhawatiran global akibat gelombang kedua dari penyebaran Covid-19 di beberapa negara.

Meskipun demikian, berdasarkan analisa teknikal, ia meyakini adanya potensi penguatan lanjutan pergerakan IHSG menuju ke area resistance atau level yang membatasi kenaikan harga.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG prediksi ihsg Vaksin
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top