Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Harga Rendah, Pasar Minyak Sepi Eksplorasi Baru

Aktivitas pengeboran untuk eksplorasi telah jatuh ke level terendah dalam 15 tahun terakhir karena penurunan permintaan dan harga yang dipicu pandemi Covid-19.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 09 Agustus 2020  |  17:22 WIB
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California -  Bloomberg / David Paul Morris
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California - Bloomberg / David Paul Morris

Bisnis.com, JAKARTA – Pandemi Covid-19 yang telah melemahkan permintaan minyak dunia, juga mulai memberikan dampak terhadap pelemahan minat kontraktor minyak untuk melakukan eksplorasi cadangan baru.

Di Amerika Serikat, aktivitas pengeboran untuk eksplorasi telah jatuh ke level terendah dalam 15 tahun terakhir karena miliaran barel minyak dari penemuan sebelumnya menjadi tidak berharga seiring dengan harga yang rendah dan melemahnya serapan persediaan.

Berdasarkan data Baker Hughes Co, jumlah rig minyak aktif di AS turun drastis menjadi hanya sebesar 176, terendah sejak 2005. Hal itu sejalan dengan banyak perusahaan energi AS telah memberhentikan operasional rignya hampir dalam lima bulan terakhir.

Sejumlah kontraktor minyak telah memoratorium rencana proyek eksplorasi cadangan minyak baru itu karena tersengat oleh penurunan permintaan dan harga yang dipicu pandemi Covid-19.

Bahkan, Exxon Mobil Corp. dan Chevron Corp. telah memperingatkan bahwa kedua perusahaan itu mungkin akan menghapus miliaran barel cadangan dari pembukuannya karena harga yang lemah telah membuat minyak tidak lagi menguntungkan untuk dipompa saat ini.

Adapun, sebagian besar penurunan rig mingguan terjadi di Permian Basin, ladang minyak terbesar di Amerika Utara. Aktivitas pengeboran juga turun di Eagle Ford Shale, Texas Selatan dan mengalami stagnasi di wilayah Bakken dan Denver-Julesburg di North Dakota dan Colorado.

Lalu, alih-alih mencari cadangan minyak mentah baru yang belum dimanfaatkan, banyak kontraktor minyak itu justru menyalurkan likuiditasnya ke dalam dividen dan inisiatif ramah pemegang saham lainnya.

Mencari pertumbuhan kinerja dan ekspansi tampaknya sudah bukan fokus utama perusahaan energi AS saat ini, melainkan berusaha kembali menenangkan hati investor yang mulai muak dengan return yang buruk selama bertahun-tahun.

Aramco, salah satunya, perusahaan energi terbesar dunia asal Arab Saudi itu pun tetap membagikan dividen tunai yang diperkirakan hingga US$75 miliar secara tahunan.

Pada kuartal II/2020, perusahaan ini mengatakan akan membagikan dividen sebesar US$18,75 miliar, sebagian besar kepada Pemerintah Arab Saudi yang merupakan pemegang saham utama.

Padahal, laba bersih Aramco turun menjadi 24,6 miliar riyal atau sekitar US$6,6 miliar pada periode tersebut, jauh di bawah realisasi kuartal II/2019, yang mencapai 92,6 miliar riyal.

Kepala Eksekutif Parsley Energy Inc Matt Gallagher mengatakan bahwa perusahaan jasa eksplorasi dan produksi minyak di Amerika Utara telah memiliki tujuan yang berbeda dalam tahun ini.

Menurut dia, saat ini perusahaan itu berada dalam pertempuran relevansi investasi, bukan lagi pertempuran untuk merebut pangsa pasar global.

“Saat ini, mengalokasikan modal pertumbuhan ke pasar global dengan pasokan yang dibatasi secara artifisial adalah jebakan untuk industri kami,” ujar Gallagher seperti dikutip dari Bloomberg, Minggu (9/8/2020).

Di sisi lain, harga minyak mentah dunia kembali terkoreksi seiring dengan meningkatnya ketegangan hubungan AS dan China serta prospek krisis ekonomi global. Pelemahan itu pun semakin membebani pelaku usaha minyak untuk mencetak kinerja ciamik pada tahun ini.

Berdasarkan data Bloomberg, pada akhir perdagangan pekan lalu, Jumat (7/8/2020), harga minyak jenis WTI untuk kontrak September 2020 di bursa Nymex melemah 1,74 persen ke level US$41,22 per barel, menjadi penurunan terbesar dalam satu pekan terakhir.

Sementara itu, harga minyak jenis Brent untuk kontrak Oktober 2020 di bursa ICE melemah 1,55 persen ke level US$44,4 per barel.

Sepanjang tahun berjalan 2020, harga minyak telah melemah 32,49 persen. Untuk diketahui, pada pertengahan April, harga minyak berjangka sempat diperdagangkan di area negatif, yaitu di level -US$34 per barel.

Managing Member Tyche Capital Advisors LLC Tariq Zahir mengatakan bahwa saat ini sentimen pasar telah menghalangi harga minyak mentah ke arah menuju bullish.

“Pasar ekuitas yang lebih lemah akibat ketegangan AS dan China, ditambang permintaan terhadap dolar AS yang meningkat telah melemahkan harga minyak,” ujar Zahir seperti dikutip dari Bloomberg, Minggu (9/8/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

eksplorasi harga minyak mentah covid-19
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top