Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kejatuhan Saham Teknologi Patahkan Reli Wall Street

Berdasarkan data Bloomberg, pada penutupan perdagangan Kamis (16/7/2020), indeks S&P 500 turun 0,34 persen ke level 3.215,57.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 17 Juli 2020  |  05:16 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat terkoreksi setelah reli tiga sesi beruntun seiring dengan tekanan terhadap saham teknologi.

Berdasarkan data Bloomberg, pada penutupan perdagangan Kamis (16/7/2020), indeks S&P 500 turun 0,34 persen ke level 3.215,57.

Sementara itu, indeks Dow Jones Industrial Average melemah 0,5 persen ke level 26.734,71, sedangkan indeks Nasdaq Composite melemah 0,73 persen ke level 10.473,83.

Penurunan Nasdaq sebesar 0,7 persen disebabkan tekanan terhadap sektor saham teknologi, yang menjadi tolak ukur utama Bursa AS. Saham Microsoft Corp. dan Apple Inc. memimpin kerugian.

Saham Netflix Inc. juga merosot karena laporan pertumbuhan pelanggan layanan streaming lebih sedikit dari perkiraan.

"Valuasi saham memang sedikit lebih maju dari perkiraan pasar. Pada musim laporan keuangan saat ini, dapat menjadi katalis bagi mundurnya sektor teknologi. Ekspektasi pasar bergerak lebih tinggi, dan perusahaan perlu memenuhi ekspektasi tersebut," papar Matt Stucky, portfolio manager Northwestern Mutual Wealth Management.

Volume perdagangan di S&P hampir 30 persen di bawah rata-rata 30 hari sebelumnya.

Dari sisi ekonomi, Departemen Tenaga Kerja AS mencatat klaim pengangguran awal dalam program negara reguler mencapai 1,3 juta orang dalam pekan yang berakhir 11 Juli, turun 10.000 dari periode sebelumnya sekaligus merupakan penurunan terkecil sejak Maret.

Di sisi lain, kementerian perdagangan mencatat nilai penjualan ritel meningkat 7,5 persen dari bulan sebelumnya setelah direvisi naik 18,2 persen pada Mei. Capaian ini lebih tinggi dibandingkan median estimasi dalam survei Bloomberg terhada para ekonmi yang mencapai 5 persen pada bulan Juni.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as bursa global apple inc Netflix

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top