Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Terancam Kontraksi PDB Singapura, Bagaimana Laju Rupiah?

Pada penutupan perdagangan Selasa (14/7/2020), nilai tukar rupiah di pasar spot melemah 25 poin atau 0,17 persen ke level Rp14.450 per dolar AS.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 15 Juli 2020  |  05:52 WIB
Petugas menunjukkan uang rupiah dan dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta, Senin (16/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Petugas menunjukkan uang rupiah dan dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta, Senin (16/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Nilai tukar rupiah diprediksi kembali bergerak terbatas di kisaran Rp14.400 per dolar AS pada perdagangan Rabu (15/7/2020).

Pada penutupan perdagangan Selasa (14/7/2020), nilai tukar rupiah di pasar spot melemah 25 poin atau 0,17 persen ke level Rp14.450 per dolar AS.

Sementara itu, indeks dolar AS terpantau menguat 0,211 poin atau 0,22 persen ke level 96,675 pada pukul 14.54 WIB.

Data yang diterbitkan Bank Indonesia pada Selasa (14/7/2020) pagi menempatkan kurs referensi Jisdor di level Rp14.512 per dolar AS, melemah 26 poin atau 0,18 persen dari posisi Rp14.486 pada Senin (13/7/2020).

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim menyampaikan dalam perdagangan Rabu rupiah kemungkinan masih akan bergejolak, tetapi dapat menutup perdagangan dengan penguatan tipis.

"Proyeksi rentang harga Rp14.420 - Rp14.480 per dolar AS," papar Ibrahim.

Dari sisi eksternal, pasar saat ini menghadapi ancaman dari memanasnya hubungan diplomatik antara Washington dan Beijing atas akses ke pasar keuangan AS, kebebasan sipil di Hong Kong, dan klaim teritorial di Laut Cina Selatan.

Administrasi Presiden AS Donald Trump berencana untuk segera membatalkan perjanjian 2013 antara AS dan otoritas audit China. Hal Ini bisa menjadi pertanda tindakan keras yang lebih luas terhadap perusahaan China yang terdaftar di pasar saham AS yang dikecam karena menghindari aturan pengungkapan A.S.

Selain itu, Amerika Serikat telah memperkuat sikapnya terhadap klaim China di Laut Cina Selatan dan sedang mengambil langkah-langkah untuk mengakhiri status hukum khusus Hong Kong sebagai protes terhadap hukum keamanan Beijing untuk bekas jajahan Inggris itu.

Pemerintah Singapura pagi melaporkan perekonomian mengalami kontraksi di kuartal II/2020 hingga -41,2 persen. Kontraksi pada periode April-Juni tersebut lebih buruk dari konsensus di Trading Economic sebesar -37,4 persen..

Memburuknya ekonomi Singapura akan berdampak terhadap perekonomian Indonesia yang selama ini merupakan mitra bisnis yang sangat strategis serta  penyumbang investasi terbesar di Indonesia.

"Ini akan berdampak terhadap perekonomian dalam negeri, bahkan ada kemungkinan PDB Indonesia mengalami kontraksi di kuartal II/2020," papar Ibrahim.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati sebelumnya memperkirakan ekonomi April-Juni akan terkontraksi dalam kisaran -3,5 persen hingga -5,1 persen.

Dengan kondisi eksternal yang kurang kondusif, Bank Indonesia melakukan intervensi dipasar valas, obligasi dan SUN yang diperdagangan DNDF guna menjaga stabilitas mata uang rupiah.

Intervensi tersebut  menahan keluarnya arus modal asing yang cukup besar dari pasar keuangan dalam negeri dan sudah tentu pelemahan mata uang rupiah tertahan. Walaupun rupiah masih memasuki  zona merah, tetapi apa yang dilakukan oleh Bank Indonesia perlu mendapatkan apresiasi dari pasar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah dolar as Rupiah
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top