Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wow, Hingga Mei Transaksi Bursa Berjangka Naik 31 Persen

Direktur Utama Kliring Berjangka Indonesia Fajar Wibhiyadi mengatakan bahwa selama masa pandemi Covid-19, industri perdagangan berjangka komoditas (PBK) berhasil mempertahankan kinerja yang cukup baik di saat semua industri cenderung melemah.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 08 Juni 2020  |  21:50 WIB
Direktur Utama PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero), Fajar Wibhiyadi. - KBI
Direktur Utama PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero), Fajar Wibhiyadi. - KBI

Bisnis.com, JAKARTA - PT Kliring Berjangka Indonesia (persero) atau KBI optimistis industri perdagangan berjangka komoditas dalam negeri semakin bertumbuh seiring dengan mulai berjalannya kenormalan baru di tengah pandemi Covid-19.

Direktur Utama Kliring Berjangka Indonesia Fajar Wibhiyadi mengatakan bahwa selama masa pandemi Covid-19, industri perdagangan berjangka komoditas (PBK) berhasil mempertahankan kinerja yang cukup baik di saat semua industri cenderung melemah.

Hingga Mei 2020, total transaksi Kontrak Berjangka Derivatif di Bursa Berjangka Jakarta (BBJ) yang dikliringkan di KBI dalam periode tersebut menunjukkan pertumbuhan 31,8 persen dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2019.

Untuk transaksi valuta asing, dalam periode Januari hingga Mei terjadi pertumbuhan 18,1 persen dari 371.422,9 lot pada tahun lalu menjadi 438.594,2 lot pada tahun ini.

Untuk Index, juga terjadi kenaikan volume transaksi dari 295.009,6 lot pada lima bulan pertama 2019 menjadi 360.359,6 lot pada 2020 atau tumbuh 22,6 persen.

Sementara itu, untuk Sistem Perdagangan Alternatif (SPA), selama periode Januari hingga Mei 2020 mengalami pertumbuhan volume transaksi sebesar 36,2 persen dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2019, dimana terjadi kenaikan volume transaksi dari 1.827.737,2 lot menjadi 3.287.455,1 lot.

“Dengan adanya ketidakpastian disaat pandemi, justru menarik bagi para pelaku untuk melakukan transaksi. Selain itu, pertumbuhan ini membuktikan bahwa perdagangan berjangka komoditi cukup tahan banting,” ujar Fajar saat acara ngobrol dengan media, Senin (8/6/2020).

Dia menilai volatilitas harga akibat pandemi Covid-19 telah mendorong para investor untuk bertransaksi di industri PBK. Dengan demikian, ketika kenormalan baru diterapkan transaksi, khususnya di kontrak derivatif, diyakini dapat tumbuh lebih pesat.

Dengan aktivitas masyarakat yang mulai bergerak, hal ini akan mampu menjadi stimulus untuk pertumbuhan transaksi, karena perusahaan pialang kembali dapat melakukan pertemuan dengan para nasabahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa berjangka perdagangan berjangka pt kliring berjangka indonesia
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top