Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Era Mandiri (IKAN) Patok Laba Bersih Rp10 Miliar

Perseroan menargetkan pada 2020 mampu membukukan pendapatan Rp150 miliar dan laba bersih Rp10 miliar.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 12 Februari 2020  |  13:44 WIB
Direktur Utama PT Era Mandiri Cemerlang Tbk. (IKAN) Johan Rose (tengah) dengan Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna saat seremoni pencatatan perdana saham IKAN pada Rabu (10/2/2020). - Bisnis / Pandu Gumilar
Direktur Utama PT Era Mandiri Cemerlang Tbk. (IKAN) Johan Rose (tengah) dengan Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna saat seremoni pencatatan perdana saham IKAN pada Rabu (10/2/2020). - Bisnis / Pandu Gumilar

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten pengolahan ikan PT Era Mandiri Cemerlang Tbk. menargetkan bisa mencetak pendapatan sebesar Rp150 miliar dengan laba bersih mencapai Rp10 miliar.

Direktur Utama Era Mandiri Cemerlang Johan Rose mengatakan target perseroan tahun ini adalah meningkatkan target penjualan sebesar 25 persen dibandingkan tahun lalu yakni 1.125 ton. Dengan kata lain, target penjualan ikan olahan tahun ini setara dengan 1.500 ton produk olahan ikan.

Johan mengatakan jumlah itu bisa mengerek pendapatan tahun ini menjadi Rp150 miliar. Dia pun berharap laba bersih tahun ini bisa menyentuh Rp10 miliar.

“Laba bersih kami tahun ini targetkan sebesar Rp10 miliar sedangkan pendapatannya mencapai Rp150 miliar,” katanya pada Rabu (12/2/2020).

Emiten bersandi saham IKAN itu, lanjutnya, akan menjadikan produk tuna olahan sebagai motor pendorong penjualan.

Menurutnya, produk ikan tuna minimal bisa terjual mencapai 1.000 ton per tahun. Adapun sisa 500 ton akan diperoleh dari hasil laut lainnya seperti gurita atau muhi-muhi. Perseroan pun menargetkan Amerika dan Uni Eropa sebagai pasar ekspor utama.

“Jadi kontribusi ekspor kami terhadap penjualan mencapai 90 persen. Mayoritas ekspor ikan tuna kami ke Amerika Serikat dan Uni Eropa,” ungkapnya. Pasar lokal, lanjutnya, menjanjikan karena masih menyimpan peluang yang luas.

Namun, visi bisnis IKAN adalah sebagai eksportir produk olahan ikan. Oleh sebab itu, Johan menyatakan tidak akan menambah pangsa pasar lokal. Menuruynya 10 persen sudah lebih dari cukup. Selain itu, tahun ini IKAN berencana menjajal pasar ekspor lainnya seperti India dan negara Amerika Latin.

Hal itu dilakukan sebab virus corona yang tengah merebak di kawasan China dan sekitarnya ikut memengaruhi pasar ekspor. Johan mengatakan perlu mencari pasar baru untuk mencari pengganti.

“Kontribusi pasar Asia sejauh ini hanya 2 persen tidak memengaruhi fundamental. Meskipun begitu kami harus mencari penggantinya,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Era Mandiri Cemerlang (IKAN)
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top