Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Era Mandiri Cemerlang (IKAN) Serap Seluruh Dana IPO Senilai Rp40 Miliar

Sesuai dengan rencana saat IPO, modal tersebut digunakan untuk pembelian bahan baku dan pembangunan mini plant di Gorontalo.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  16:18 WIB
Direktur Utama PT Era Mandiri Cemerlang Tbk. (IKAN) Johan Rose (tengah) dengan Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna saat seremoni pencatatan perdana saham IKAN pada Rabu (10/2/2020). - Bisnis / Pandu Gumilar
Direktur Utama PT Era Mandiri Cemerlang Tbk. (IKAN) Johan Rose (tengah) dengan Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna saat seremoni pencatatan perdana saham IKAN pada Rabu (10/2/2020). - Bisnis / Pandu Gumilar

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten produsen dan pemasok produk makanan laut PT Era Mandiri Cemerlang Tbk. telah menyerap seluruh dana yang dihimpun dalam penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO). 

Direktur Utama Era Mandiri Cemerlang Johan Rose mengatakan saat ini dana IPO senilai Rp40 miliar telah terserap semua. Sesuai dengan rencana saat IPO, modal tersebut digunakan untuk pembelian bahan baku dan pembangunan mini plant di Gorontalo. Namun demikian, pengerjaan sejumlah proyek masih tertunda menunggu situasi pandemi membaik.

“Memang karena masalah Covid-19 ini ada sedikit penundaan proses pengerjaan [miniplant]. Tapi kami sudah memesan mesin dan menunjuk kontraktor,” jelas Johan dalam paparan publik, Senin (25/8/2020).

Johan melanjutkan bahwa penundaan pembangunan mini plant dengan kapasitas cold storage sebesar 100 ton tersebut karena pembatasan sosial yang diberlakukan mempengaruhi pergerakan tenaga kerja di sana. 

Emiten bersandi saham IKAN ini pun memutuskan untuk menunggu kondisi membaik dulu dan kemudian akan melanjutkan proses pengerjaan miniplant tersebut.

Ke depannya, Johan menyebut pihaknya secara aktif melakukan eksplorasi di setiap provinsi di Indonesia yang memiliki sumber daya perikanan kuat.

“Ada beberapa tempat seperti daerah Nusa Tenggara Timur, Ambon, dan Papua cukup memberikan potensi [perikanan] yang besar,” imbuh Johan.

Kendati terjadi penundaan pengerjaan miniplant, Johan memastikan bahwa pasokan produksi perseroan tetap terjaga di tengah masa pandemi. Adapun, IKAN mengklaim masih memiliki pasokan yang cukup dalam penyimpanannya saat ini.

Pademi Covid-19 juga mendorong perseroan untuk menurunkan target penjualan pada tahun ini. Pasalnya, lockdown di sejumlah negara mengganjal pengiriman ekspor.

IKAN menargetkan penjualan pada tahun ini tumbuh 20 persen dari omzet pada 2019. Pada awal tahun, Johan optimistis perseroan dapat membukukan pendapatan senilai Rp150 miliar dengan laba bersih Rp10 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten Era Mandiri Cemerlang (IKAN)
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top