BOM NEW YORK: Dolar AS Terkulai, Pasar Saham Pulih

Sebuah ledakan di New York mendorong dolar melemah pada Senin (11/12/2017), tetapi pasar saham pulih setelah kemerosotan awal, setelah situasi menjadi jelas.
Martin Sihombing | 11 Desember 2017 23:19 WIB
Uang dolar AS. - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, LONDON - Sebuah ledakan di New York mendorong dolar melemah pada Senin (11/12/2017), tetapi pasar saham pulih setelah kemerosotan awal, setelah situasi menjadi jelas.

Polisi New York mengatakan ledakan tersebut mengguncang Terminal Bus Otoritas Pelabuhan sekitar pukul 7 pagi waktu setempat (pukul 12 siang GMT), saat jam sibuk Senin pagi mulai berjalan. Tiga korban luka dilaporkan dan seorang tersangka ditahan.

Indeks S & P 500, Dow Jones dan Nasdaq naik 0,1 menjadi 0,3% ketika pasar saham utama A.S. dibuka dua setengah jam kemudian.

Dolar tergelincir menjadi 113.245 yen terhadap mata uang Jepang itu. Swiss franc, menjadi tempat perlindungan pada saat risiko tinggi, mencapai hasil tertinggi 1,16755 franc per euro.

"Kami melihat ekuitas berjangka bergerak lebih rendah dan tidak mengherankan jika kita melihat pergerakan di mata uang seperti dolar-yen," kata kepala strategi mata uang CIBC, Jeremy Stretch. "Ada kerentanan, kapan pun ada tingkat ketidakpastian, karena tersangka biasa bereaksi."

Sebelum berita dari New York, pasar Eropa sepi, dengan sorotan bukan pada futurium bitcoin baru, yang memberi isyarat obsesi kuisioner terhadap para pedagang.

Sesi saham Asia yang positif telah membantu Eropa pada awalnya. Rally mereda, tetapi penurunan sterling dan rebound oleh saham pertambangan membuat FTSE di London 0,5% lebih tinggi. DAX juga bertahan.

Sumber : Reuters

Tag : dolar as
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top