Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

IHSG Ditutup Lesu ke 6.839, Saham BBCA-BBRI Tertekan

IHSG ditutup melemah ke 6.839 seiring dengan tingginya aksi jual saham bank jumbo dan sejalan dengan pelemahan bursa global.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 31 Januari 2023  |  15:40 WIB
IHSG Ditutup Lesu ke 6.839, Saham BBCA-BBRI Tertekan
Karyawati beraktivitas di kantor PT Bursa Efek Indonesia (BEI) pada hari pertama perdagangan saham tahun 2023 di Jakarta, Senin (2/1/2023). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA — Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup parkir di zona merah pada akhir perdagangan Selasa (31/1/2023). Sejumlah emiten yang baru IPO dan tercatat di Bursa terpantau mengalami Auto Reject Bawah (ARB), dan saham bank jumbo BBCA-BBRI melemah.

Mengutip data Bloomberg, Selasa (31/1/2023) pukul 15.00, IHSG ditutup melemah 0,48 persen atau 33,13 poin ke 6.839,34. IHSG sempat bergerak mencapai level tertinggi 6.880,96 sepanjang sesi perdagangan dan menduduki level terendah hari ini di 6.827,24.

Kapitalisasi pasar turun ke Rp9.455,55 triliun dari Rp9.500,42 triliun pada penutupan kemarin. Terdapat 232 saham menguat, 287 saham berakhir di zona merah, dan 193 saham stagnan.

Sejumlah saham yang belum lama ini melantai di bursa masuk ke dalam ditutup ARB, dengan PT Lavender Bina Cendekia Tbk. (BMBL) mencatat penurunan 10 persen. Selanjutnya, PT Wulandari Bangun Laksana Tbk. (BSBK) turun 7 persen.

Selain itu, PT Jasa Berdikari Logistic Tbk. (LAJU) terpantau turun 6,47 persen, dan PT Penta Valent Tbk. (PEVE) tercatat turun 6,36 persen.

Namun, di tengah pelemahan IHSG, sejumlah saham perbankan terpantau tetap laris seperti PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) menjadi paling laris hari ini dengan nilai transaksi mencapai Rp1,3 triliun. Meskipun demikian, BBCA tercatat melemah 2,59 persen ke level 8.475 per saham. 

Kemudian, disusul PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) dengan nilai transaksi Rp970,9 miliar. BBRI ditutup turun 0,65 persen ke level 4.580. Berikutnya, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) mencatatkan nilai transaksi sebesar Rp684,2 miliar. BMRI ditutup stagnan di level 9.950.

Nilai transaksi PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI) juga tercatat mencapai Rp534,5 miliar. BBNI ditutup melemah, turun 1,61 persen ke level 9.150.

Di jajaran top 10 saham-saham berkapitalisasi besar, saham PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) mencatatkan nilai transaksi sebesar Rp499,3 miliar. TLKM ditutup terkoreksi 2,78 persen ke level 3.850.

Kemudian disusul saham PT Astra Internasional Tbk. (ASII) dengan nilai transaksi sebesar Rp446,7 miliar. ASII ditutup menguat 2,13 persen ke level 6.000.

Sebelumnya, pelemahan IHSG telah diprediksi analis. Tim Riset Samuel Sekuritas Indonesia mengatakan investor asing mencatatkan keseluruhan net buy sebesar Rp276,5 miliar pada Senin (30/1/2023). Perinciannya pasar reguler asing mencatatkan net buy sebesar Rp89,8 miliar, dan pada pasar negosiasi tercatat net buy sebesar Rp186,7 miliar.

Selain itu, bursa AS juga tercatat melemah. Pelemahan bursa AS disebabkan oleh ekepsektasi investor bahwa The Fed akan kembali meningkatkan suku bunga acuan sebesar 25 bps pada hari Rabu, di mana pada hari Kamis Bank of England dan European Central Bank (ECB) diperkirakan akan meningkatkan suku bunga acuan sebesar 50 bps.

Investor juga tengah memperhatikan data ekonomi yang akan rilis di minggu ini seperti data nonfarm payroll pada Jumat 3 Februari 2023, serta data terkait manufaktur dan jasa.

“IHSG kami perkirakan bergerak melemah hari ini disebabkan pelemahan di global,” tulisnya dalam riset, Selasa (31/2/2023).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI saham bca bri
Editor : Hafiyyan

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top