Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

PTPP Kantongi Kontrak Proyek IKN Rp1,47 Triliun

Emiten konstruksi BUMN PTPP memiliki beberapa proyek untuk pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.
Emiten konstruksi BUMN PTPP memiliki beberapa proyek untuk pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Bisnis/Arief Hermawan P
Emiten konstruksi BUMN PTPP memiliki beberapa proyek untuk pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Bisnis/Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten konstruksi BUMN PT PP (Persero) Tbk. (PTPP) telah meraih kontrak untuk proyek di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara senilai Rp1,47 triliun.

Sekretaris Perusahaan PTPP Bakhtiyar Effendi mengatakan PTPP memiliki beberapa proyek untuk pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

"Setidaknya PTPP tercatat memiliki nilai kontrak hingga Rp1,47 triliun untuk proyek di IKN," jelasnya kepada Bisnis, Kamis (5/1/2023).

Secara rinci, kontrak baru tersebut mencakup Pembangunan Gedung Kantor Presiden di Kawasan Istana Presiden senilai Rp773,01 miliar, dan Istana Negara dan Pengadilan Upacara di Wilayah Istana Presiden senilai Rp664,27 miliar.

PTPP menargetkan pertumbuhan kontrak baru sekitar 10 persen sampai 11 persen untuk tahun 2023. Target nilai kontrak baru tersebut diperkirakan mencapai Rp34,41 triliun

Pertumbuhan kontrak baru yang ditargetkan berasal dari segmen infrastruktur, gedung, Engineering-Procurement- Construction (EPC), dan anak perusahaan. Secara rinci segmen EPC ditargetkan naik 11 persen, infrastruktur naik 7 persen, gedung naik 5 persen, dan anak perusahaan utama naik 3 persen.

“Target kontrak baru PTPP di tahun 2023 ditargetkan akan tumbuh 10-11 persen dari total perolehan kontrak baru di tahun 2022,” ujar Bakhtiyar.

Adapun, sepanjang 2022, PTPP telah memperoleh kontrak baru hingga Rp31 triliun. Beberapa proyek yang disorot oleh PTPP adalah Terminal kalibaru, Vale Paket Bahodopi, Tol Probowangi, Pipeline Semarang Batang, dan Proyek Patimban.

Terminal Kalibaru Tahap 1 B Pelabuhan Tanjung Priok mendapat kontrak baru dengan nilai kontrak sebesar Rp3,8 triliun, Vale Paket Bahodopi senilai Rp2,5 triliun, Tol Probowangi senilai Rp2 triliun, Pipeline Semarang Batang senilai Rp1,06 triliun, Proyek Patimban Phase 2 senilai Rp823 miliar.

Secara rinci, nilai kontrak untuk KKT Toll Road Kariangau - Tempadung mencapai Rp687,75 miliar, Sisi Barat Jalan Sumbu Kebangsaan senilai Rp423,77 miliar, Pembangunan Awal Wilayah Inti Pemerintah Pusat Tahap II senilai Rp280,13 miliar, dan Pembangunan Awal Wilayah Inti Pemerintah Pusat Tahap I senilai Rp83,19 miliar.

Per kuartal III/2022, PTPP juga memperoleh kontrak baru senilai Rp1,43 triliun untuk proyek IKN dari total Rp1,47 triliun. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper