Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Merdeka Copper Gold (MDKA) Lunasi Obligasi Rp1,5 Triliun

Merdeka Copper Gold (MDKA) berhasil melunasi obligasi jatuh tempo pada 25 November 2022.
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra - Bisnis.com 25 November 2022  |  05:58 WIB
Merdeka Copper Gold (MDKA) Lunasi Obligasi Rp1,5 Triliun
Kondisi hutan Tumpang Pitu Banyuwangi yang menjadi area konsensi tambang emas oleh PT Bumi Suksesindo yang merupakan anak usaha PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA). JIBI - Bisnis/Peni Widarti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Merdeka Copper Gold Tbk. (MDKA) melakukan pembelian kembali atau buyback Obligasi Berkelanjutan II Tahap I Tahun 2021. Adapun jumlah pokok obligasi mencapai Rp1,5 triliun tersebut jatuh tempo pada 25 November 2022.

Berdasarkan keterbukaan informasi, MDKA dapat melakukan buyback untuk sebagian atau seluruh obligasi sebelum tanggal pelunasan pokok. MDKA juga memiliki hak untuk melakukan buyback sebagai pelunasan obligasi atau disimpan untuk dijual kembali dengan harga pasar.

"Risiko utama yang dihadapi oleh perseroan adalah risiko terkait harga komoditas emas dan tembaga," tulis MDKA dalam keterbukaan informasi dikutip Kamis (24/11/2022).

Sekitar 27 persen dari dana hasil penawaran umum obligasi sebelumnya digunakan oleh anak usaha perseroan, PT Bumi Suksesindo (BSI) untuk membayar sebagian pokok utang yang timbul berdasarkan Perjanjian Fasilitas US$100 juta.

Pembayaran tersebut dilakukan secara berturut-turut tanggal 30 November 2021, 21 Desember 2021, 31 Januari 2022, 28 Februari 2022, dan 30 Maret 2022 atau setiap tanggal jatuh tempo. Uang yang digelontorkan dari masing-masing jatuh tempo sekitar US$5,6 juta.

Kemudian 73 persen dari dana hasil penawaran umum obligasi juga diserap oleh MDKA, BSI, PT Batutua Tembaga Raya Tbk. (BTR), dan PT Batutua Kharisma Permai (BKP) untuk beberapa hal dalam rangka mendukung kegiatan usaha. Di antaranya adalah modal kerja, pembayaran kepada pemasok, karyawan, konsultan-konsultan, serta pembayaran beban keuangan.

Pada semester I/2022, pendapatan MDKA naik 152,12 persen dari US$135,41 juta menjadi US$341,4 juta secara year-on-year (yoy).

Lebih lanjut, laba yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk tercatat meningkat 1.607 persen menjadi US$100,06 juta. Pada tahun 2021, laba MDKA hanya sebesar US$5,86 juta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

merdeka copper Obligasi obligasi jatuh tempo
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top