Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tren Buyback Saham Berpotensi Makin Minim, Sedikit yang Terdiskon?

Tren pembelian kembali saham atau buyback saham di kalangan emiten-emiten berkapitalisasi besar dinilai tetap minim.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 19 September 2022  |  17:19 WIB
Tren Buyback Saham Berpotensi Makin Minim, Sedikit yang Terdiskon?
Karyawan melintas di dekat layar pergerakan indeks saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (12/9/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Tren pembelian kembali saham atau buyback saham di kalangan emiten-emiten berkapitalisasi besar dinilai tetap minim dalam beberapa waktu ke depan. Analis mencatat harga saham-saham berkapitalisasi besar telah mendekati level normalnya.

 “Untuk saat ini kami tidak melihat banyak saham big caps yang masih undervalue. Rata-rata sudah menguat mendekati harga wajarnya,” kata Analis Investindo Nusantara Sekuritas Pandhu Dewanto, Senin (19/9/2022).

Pandhu mengatakan aksi buyback hanya akan dilakukan emiten ketika terjadi penurunan harga yang cukup dalam. Aksi korporasi ini pun perlu diikuti dengan ketersediaan dana tidak terpakai (idle) dari masing-masing emiten.

 “Kami melihat tren buyback tidak akan marak dalam waktu dekat. Yang lebih relevan saat ini adalah pembagian dividen karena rata-rata membukukan laba yang cukup kuat sejak tahun lalu,” tambahnya.

Sejumlah saham berkapitalisasi besar tercatat melakukan buyback, di antaranya adalah PT Tower Bersama Infrastructure Tbk. (TBIG), PT United Tractors Tbk. (UNTR), hingga PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI).

Sementara itu, indeks yang memayungi saham-saham berkapitalisasi besar paling likuid IDX30 terpantau menguat 0,85 persen pada penutupan perdagangan hari ini. Sebanyak 12 saham berakhir di zona merah, 2 saham stagnan, dan sisanya 16 saham menguat.

Saham PT Bank Jago Tbk. (ARTO) menjadi saham yang naik paling tinggi dengan kenaikan 4,48 persen, kemudian disusul ASII yang menguat 3,99 persen, dan TLKM naik 2,95 persen.

Terpisah, Direktur Penilaian Perusahaan Bursa Efek Indonesia (BEI) I Gede Nyoman Yetna menuturkan  terdapat 12 perusahaan tercatat yang tengah berada dalam periode buyback per 16 September 2022.

"Sebanyak 9 di antaranya telah melaksanakan buyback dengan total pelaksanaan buyback sebesar Rp1,7 triliun, atau 22,4 persen dari nilai rencana buyback," kata Nyoman, Senin (19/9/2022).

Sementara itu, untuk realisasi pelaksanaan buyback sepanjang tahun 2022 adalah sebesar Rp7,6 triliun. Menurut Nyoman, angka tersebut setara dengan 24,86 persen dari total nilai rencana buyback.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Buyback saham bank jago united tractors
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top