Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Permintaan Bensin di AS Turun, Minyak Mentah WTI Jatuh ke Level Terendah Februari 2022

Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman September turun 4 persen atau US$3,76 ke US$90,66 per barel di New York.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 04 Agustus 2022  |  05:23 WIB
Permintaan Bensin di AS Turun, Minyak Mentah WTI Jatuh ke Level Terendah Februari 2022
Warga Amerika Serikat sedang mengisi bahan bakar di stasiun pengisian bahan bakar AS. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak mentah melemah pada akhir perdagangan Rabu (3/8/2022) setelah data cadangan minyak AS mengisyaratkan permintaan yang melambat. Sementara itu, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) menyetujui sedikit peningkatan produksi pada September.

Dilansir Bloomberg, harga minyak West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman September turun 4 persen atau US$3,76 ke US$90,66 per barel di New York, level terendah sejak Februari 2022. Adapun minyak Brent untuk pengiriman Oktober turun US$3,76 ke US$96,78 per barel.

Laporan pemerintah AS yang bearish menyeret harga lebih rendah karena stok minyak mentah naik lebih dari 4 juta barel, sementara permintaan bensin turun di bawah level tahun 2020 secara rata-rata musiman empat pekan terakhir.

Data tiba setelah OPEC dan sekutunya atau OPEC+ memutuskan menaikkan pasokan hanya 100.000 barel per hari pada September mendatang, menyusul prospek perlambatan permintaan. OPEC mengatakan mereka khawatir bahwa potensi resesi di AS dan lockdown Covid-19 di China akan menurunkan permintaan.

Pedagang energi senior CIBC Privatge Wealth Management Rebecca Babin mengatakan angka konsumsi bensin AS telah diawasi dengan ketat oleh pasar untuk mengetahui posisi konsumsi.

"Ada harapan setelah data minggu lalu bahwa data permintaan Juli yang lemah berbalik arah. Rilis pekan ini akan menahan pembeli,” ungkapnya seperti dikutip Bloomberg, Rabu (3/8/2022).

Penambahan pasokan global OPEC yang melandai datang karena minyak menetap di level terendah dalam enam bulan, mengembalikan semua penguatan sejak Rusia memulai serangan ke Ukraina.

Pada saat yang sama, investor terus khawatir tentang perlambatan ekonomi global dan tanda-tanda bahwa beberapa kekuatan ekstrim di pasar minyak mentah selama beberapa bulan terakhir akan mereda.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga minyak mentah wti harga minyak mentah harga minyak brent opec
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top