Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Libur, Ada Angin Segar buat Bursa Saham Asia Hari Ini

Bursa saham Asia tampaknya akan memulai dengan stabil pada hari Selasa (5/7/2022) karena investor mengevaluasi kemungkinan penghapusan beberapa tarif AS untuk barang-barang konsumen China.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 05 Juli 2022  |  06:33 WIB
Wall Street Libur, Ada Angin Segar buat Bursa Saham Asia Hari Ini
Bursa Saham Korea Selatan. - Seong Joon Cho / Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Asia tampaknya akan memulai dengan stabil pada hari Selasa (5/7/2022) karena investor mengevaluasi kemungkinan penghapusan beberapa tarif AS untuk barang-barang konsumen China sedangkan Wall Street tengah libur.

Indeks Futures naik untuk Jepang dan Hong Kong dan sedikit berubah untuk Australia. Pemerintahan Biden dapat mengumumkan penarikan kembali beberapa pungutan segera minggu ini dalam upaya untuk melawan inflasi yang tinggi.

Kontrak S&P 500 dan Nasdaq 100 berfluktuasi. Saham Eropa naik Senin, sementara Wall Street ditutup untuk liburan Hari Kemerdekaan.

Dolar Australia sedikit berubah menjelang keputusan suku bunga bank sentral. Otoritas moneter -- di antara lebih dari 80 yang menaikkan suku bunga tahun ini -- diperkirakan akan menerapkan kenaikan suku bunga setengah persen secara berurutan untuk pertama kalinya.

Treasury berjangka tergelincir setelah mundurnya obligasi Eropa. Pengukur dolar kuat. Minyak mentah naik menuju $ 111 per barel. Bitcoin terlihat akan merebut kembali level $20.000.

Spekulasi telah meningkat bahwa Presiden Joe Biden dapat mengurangi tarif era Trump atas impor China senilai $300 miliar. Pembuat kebijakan di seluruh dunia berada di bawah tekanan untuk mengatasi inflasi, yang telah memaksa suku bunga lebih tinggi, melemahkan ekspansi ekonomi dan berkontribusi pada kerugian tajam dalam ekuitas dan pendapatan tetap tahun ini.

"Inflasi AS tetap sangat tinggi dan akan membutuhkan lebih dari kebijakan fiskal untuk mengendalikan tekanan harga," tulis Carol Kong, ahli strategi di Commonwealth Bank of Australia, dalam sebuah catatan dikutip dari Bloomberg, Selasa (5/7/2022). "Kami memperkirakan FOMC akan melanjutkan kenaikan suku bunga meskipun kekhawatiran resesi meningkat."

Investor perlu memperhatikan hal berikut pada minggu ini:

Keputusan suku bunga Australia, Selasa

PMI untuk kawasan euro, Cina, India antara lain, Selasa

Pesanan pabrik AS, barang tahan lama, Selasa

Risalah FOMC, PMI AS, layanan ISM, lowongan pekerjaan JOLTS, Rabu

Laporan persediaan minyak mentah EIA, Kamis

Gubernur Fed Christopher Waller, Presiden Fed St. Louis James Bullard, dijadwalkan untuk berbicara, Kamis

Akun ECB dari pertemuan kebijakan Juni, Kamis

Laporan ketenagakerjaan AS untuk Juni, Jumat

 

Beberapa pergerakan utama di pasar:

Saham:

S&P 500 berjangka turun 0,1 persen pada 7:23 pagi di Tokyo. S&P 500 naik 1,1 persen pada hari Jumat

Nasdaq 100 berjangka stabil. Nasdaq 100 naik 0,7 persen pada hari Jumat

Nikkei 225 berjangka naik 0,3 persen

S&P/ASX 200 berjangka Australia sedikit berubah

Hang Seng berjangka bertambah 0,6 persen

 

Mata uang:

Indeks Spot Dolar Bloomberg sedikit berubah

Euro berada di $1,0426

Yen Jepang berada di 135,77 per dolar

Yuan lepas pantai berada di 6,6946 per dolar

 

Obligasi:

Imbal hasil 10-tahun Jerman naik 10 basis poin menjadi 1,33 persen pada hari Senin

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate berada di $ 110,57 per barel, naik 2 persen

Emas berada di $1.816,54 per ounce

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street Bursa Asia nasdaq Obligasi
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top