Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Permintaan dari Eropa Naik, Begini Sikap Indika Energy (INDY)

Indika Energy tetap fokus tingkatkan pendapatan 50 persen dari sektor non batu bara.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 05 Juli 2022  |  17:07 WIB
Permintaan dari Eropa Naik, Begini Sikap Indika Energy (INDY)
Aktivitas kontrak pertambangan PT Petrosea Tbk. Anak usaha Indika Energy ini memiliki pengalaman 48 tahun di bidang kontraktor pertambangan. - petrosea.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Perang antara Rusia dan Ukraina membawa aliran permintaan batu bara sebagai bahan bakar dari Eropa ke Indonesia, termasuk ke PT Indika Energy Tbk. (INDY).

Meskipun sedang berupaya melakukan peralihan ke sektor non-batu bara, emiten bersandi INDY ini menyebut juga mendapat tambahan permintaan dari Eropa.

“Kami melihat adanya kenaikan permintaan batu bara dari Eropa, namun perlu memperhatikan kesesuaian spesifikasi dan karateristik batubara yang diperlukan,” ujarnya kepada Bisnis, dikutip Selasa (5/7/2022).

Namun demikian, hingga saat ini INDY belum melakukan revisi target produksi sambil terus melihat perkembangannya.

”Jika permintaan dan harga terus meningkat, kami akan mempertimbangkan pengajuan kenaikan produksi,” imbunya.

Sepanjang kuartal II/2022, volume penjualan batu bara Indika Energy mayoritas disalurkan untuk ekspor, yaitu sebanyak 5,4 juta ton. Sementara itu, untuk pasar domestik 2,6 juta ton.

Dari sisi pangsa pasar, emiten bersandi INDY tersebut melakukan ekspor terbesar ke China sebanyak 37 persen, ke Asia Tenggara 15 persen, India 7 persen, Taiwan 4 persen, Korea Selatan 3 persen, Jepang 2 persen, dan sisanya ke Indonesia 32 persen.

Meskipun mendapatkan tambahan permintaan, Ricky mengunfkapkan bahwa INDY tetap fokus meningkatkan pendapatan hingga minimal 50 persen dari sektor non-batubara serta memperkuat diversifikasi ke sektor non-batubara termasuk energi surya, solusi berbasis alam, dan kendaraan listrik.

Pada perdagangan Selasa (5/7/2022), saham INDY tercatat mengalami kenaikan 5,53 persen atau 120 poin ke 2.290. Saham emiten dengan kapitalisasi pasar Rp11,93 triliun itu hari ini dilego asing senilai Rp11,85 miliar.

Selama tahun berjalan 2022, harga saham INDY sudah tumbuh 48,33 persen (year to date/ytd). Sementara itu, pertumbuhan harga saham Indika Energy tahun lalu mencapai 72,83 persen (year on year/yoy). 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indika energy indy batu bara uni eropa
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top