Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BEI Target Kapitalisasi Pasar Rp13.500 Triliun Pada 2026, Ini Komentar Guru Besar UI

Guru Besar Keuangan dan Pasar Modal Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Indonesia Budi Frensidy menilai target kapitalisasi pasar BEI sebesar Rp13.500 triliun dalam 4 tahun mendatang dapat tercapai.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 29 Juni 2022  |  16:23 WIB
BEI Target Kapitalisasi Pasar Rp13.500 Triliun Pada 2026, Ini Komentar Guru Besar UI
Direksi PT Bursa Efek Indonesia (BEI) periode 2022/2026.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Direksi baru PT Bursa Efek Indonesia (BEI) periode 2022 – 2026 telah mencanangkan sejumlah program dan target jangka panjang, termasuk soal kapitalisasi pasar.

Direktur Utama BEI Iman Rachman mengatakan, pihaknya telah memiliki target jangka panjang untuk pasar modal Indonesia hingga 2026 mendatang. Iman menargetkan pertumbuhan pada sejumlah indikator - indikator pasar modal seperti kapitalisasi pasar, jumlah investor dan lainnya.

“Hingga 2026 mendatang kami menargetkan kapitalisasi pasar bisa mencapai Rp13.500 triliun, dan jumlah investor serta emiten diharapkan tumbuh 2 kali lipat. Kami yakin ini bisa dicapai dengan adanya roadmap tahunan yang akan dibahas dengan stakeholder lainnya,” katanya dalam konferensi pers setelah RUPST, Selasa (29/6/2022).

Terkait hal tersebut, Guru Besar Keuangan dan Pasar Modal Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Indonesia Budi Frensidy mengatakan, dengan posisi kapitalisasi pasar saat ini di kisaran Rp9.000 triliun, target BEI sebesar Rp13.500 triliun dalam 4 tahun mendatang dinilai dapat tercapai.

Dalam rentang waktu 2022 – 2026, peningkatan kapitalisasi pasar tersebut berarti sekitar 50 persen, atau rata-rata sekitar 10 persen per tahun.

“Seharusnya target tersebut tidak sulit tercapai, apalagi akan ada emiten-emiten baru sehingga kenaikan IHSG cukup single digit saja,” jelasnya.

Meski demikian, ia meragukan target BEI dalam meningkatkan jumlah emiten sebesar 2 kali lipat dapat tercapai. Menurutnya, tantangan target ini utamanya berasal dari sisi regulasi dan biaya – biaya terakit.

Ia menyarankan BEI sebaiknya mempermudah proses menjadi perusahaan tercatat terlebih dahulu. Selain itu, biaya-biaya untuk menjadi perusahaan publik juga dapat diturunkan, baik saat pendaftaran maupun ketika perusahaan tersebut sudah tercatat di bursa.

Sementara itu, untuk meningkatkan jumlah investor, Budi mengatakan BEI perlu meningkatkan program-program edukasi dan sosialisasi.

“Program itu harus lebih gencar ke berbagai lapisan, mulai dari ke kampus, sekolah, dan lingkungan masyarakat umum,” imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bei bursa efek indonesia kapitalisasi pasar
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top