Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Grup Djarum (TOWR) Disebut Mau Jual Saham Protelindo Rp14,70 Triliun

Protelindo anak usaha Sarana Menara Nusantara (TOWR) disebut tengah bekerja sama dengan penasihat keuangan untuk penjualan 15 persen hingga 20 persen saham.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 16 Juni 2022  |  12:19 WIB
Grup Djarum (TOWR) Disebut Mau Jual Saham Protelindo Rp14,70 Triliun
Vice President Director Protelindo Adam Gifari (kanan) bersama Director Indra Gunawan menjelaskan tentang kinerja perusahaannya saat berkunjung ke kantor Redaksi Harian Bisnis Indonesia, di Jakarta, Rabu (24/1). - JIBI/Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten menara milik Grup Djarum, PT Sarana Menara Nusantara Tbk. (TOWR) dikabarkan akan menjual saham minoritas di anak usahanya PT Profesional Telekomunikasi Indonesia atau Protelindo dengan target dana sekitar US$1 miliar.

Mengutip sumber Bloomberg, Kamis (16/6/2022), Protelindo disebut bekerja sama dengan penasihat keuangan untuk penjualan 15 persen hingga 20 persen saham, kata orang-orang yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena informasi tersebut bersifat pribadi. Potensi penjualan ini menargetkan pembeli dari kelompok dana pensiun dan infrastruktur.

Saham TOWR melonjak 4,6 persen pada perdagangan Kamis, kenaikan terbesar mereka dalam lebih dari sebulan, menghentikan penurunan beruntun tujuh hari dan memberi perusahaan nilai pasar sekitar Rp47 triliun.

Perundingan penjualan saham sedang berlangsung dan lantaran belum final, TOWR dapat memutuskan untuk tidak melanjutkan kesepakatan, kata sumber Bloomberg.

“Perusahaan selalu mencari alternatif pendanaan melalui utang dan saham, dan kedua jenis pembiayaan tersebut sedang dibahas,” kata Presiden Direktur Protelindo Ferdinandus Aming Santoso menanggapi pertanyaan dari Bloomberg.

Telah terjadi lonjakan dalam kesepakatan infrastruktur telekomunikasi dalam beberapa tahun terakhir karena pandemi virus corona mempercepat tren digitalisasi.

Jika rencana Protelindo terealisasi, maka Grup Djarum akan masuk daftar perusahaan di Asia Tenggara yang ingin menawarkan saham pada unit bisnis yang bergerak di infrastruktur telekomunikasi. 

Sebelumnya Globe Telecom Inc. di Filipina, yang menimbang penjualan sekitar setengah dari portofolio menaranya dalam kesepakatan yang dapat bernilai hingga US$1,5 miliar, sementara pemegang saham Supernap Thailand bekerja dengan penasihat keuangan untuk membantu menemukan investor minoritas. 

Didirikan pada tahun 2003, Protelindo adalah pemilik dan operator menara independen terbesar untuk perusahaan komunikasi nirkabel di Indonesia.

Perusahaan memiliki dan mengoperasikan sekitar 29.011 lokasi menara telekomunikasi dengan lebih dari 54.580 penyewa di Indonesia, terutama di Sumatera, Jawa, Bali, Kalimantan dan Sulawesi.

Protelindo membeli 94 persen saham di perusahaan saingannya PT Solusi Tunas Pratama Tbk. (SUPR) pada Oktober 2021 dengan harga sekitar US$1,2 miliar. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

protelindo divestasi saham grup djarum emiten menara

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top