Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nilai Kontrak Proyek Wijaya Karya (WIKA) Tembus Rp26,81 triliun

BUMN Karya, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA) telah memperoleh kontrak baru sebesar Rp26,81 triliun pada 2021.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 13 April 2022  |  14:45 WIB
Jajaran komisaris dan direksi PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA) setelah RUPSLB pada Kamis (2/9/2021). -  WIKA.
Jajaran komisaris dan direksi PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA) setelah RUPSLB pada Kamis (2/9/2021). - WIKA.

Bisnis.com, JAKARTA -- BUMN Karya, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA) telah memperoleh kontrak baru sebesar Rp26,81 triliun pada 2021.

Perseroan mampu meningkatkan raihan kontrak baru, dari Rp23,37 Triliun pada 2020 menjadi Rp26,81 Triliun pada 2021. Selain itu, membukukan laba bersih yang diatribusikan ke pemilik entitas induk dan disetujui oleh RUPST sebesar Rp117,66 miliar.

Adapun, WIKA  mencatatkan perolehan kontrak baru mencapai Rp9,28 triliun sepanjang kuartal I/2022. Jumlah tersebut merupakan 21,79 persen dari target tahun ini.

Direktur Utama Wijaya Karya Agung Budi Waskito menjelaskan hingga pekan terakhir Maret 2022, Perseroan telah memperoleh kontrak baru sebesar Rp9,28 triliun atau naik 99,41 persen dibandingkan periode yang sama pada 2021.

"Perolehan kontrak baru tersebut mencapai 21,79 persen dari target kontrak baru tahun 2022 sebesar Rp42,57 triliun," terangnya, Rabu (13/4/2022).

Komposisi perolehan kontrak baru tahun 2022 ini ditargetkan 67% berasal dari induk dan 33% dari entitas anak. Perseroan memproyeksikan 2022 menjadi tahun pemulihan ekonomi pasca menurunnya tren penularan Covid-19, seiring dengan program percepatan vaksinasi dan program pemulihan ekonomi nasional (PEN) oleh Pemerintah. 

Di sisi lain, WIKA juga berkonsorsium dengan BUMN karya lain, PT PP (Persero)  Tbk. (PTPP) mendapat proyek perbaikan Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur.

Pada proyek ini, konsorsium akan melaksanakan revitalisasi dengan cakupan pekerjaan airside dan landside yang meliputi penyehatan landas pacu (runway) dan landas hubung (taxiway), peningkatan kapasitas landas parkir (apron) pesawat naratama dan naratetama.

Bandar Udara Halim Perdanakusuma akan menggunakan aspal PG 76 dengan kualitas terbaik sehingga akan semakin memuluskan penerbangan yang berlangsung di bandara tersebut.

Revitalisasi juga mencakup renovasi gedung naratama dan naratetama, renovasi bangunan operasi, perbaikan sistem drainase di dalam bandara dan penataan fasilitas lain.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN wijaya karya wika bandara halim perdanakusuma
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top