Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bukalapak Akuisisi Startup Rp14 Triliun? Begini Klarifikasi Manajemen

PT Bukalapak.com Tbk. (BUKA) buka suara terkait akusisi perusahaan startup PT Belajar Tumbuh Berbagi senilai Rp14 triliun.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 23 Maret 2022  |  17:49 WIB
Warga menggunakan aplikasi Bukalapak di Jakarta, Selasa (18/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Warga menggunakan aplikasi Bukalapak di Jakarta, Selasa (18/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bukalapak.com Tbk. (BUKA) buka suara terkait akuisisi perusahaan startup PT Belajar Tumbuh Berbagi senilai Rp14 triliun.

Fairuza Ahmad Iqbal, Head of Media & Communications Bukalapak mengatakan terjadi kesalahan dalam pencatatan laporan keuangan. Menurutnya jumlah yang tercantum dalam transaksi akuisisi itu seharusnya US$1 juta atau setara dengan Rp14,36 miliar.

“Kami ingin mengklarifikasi bahwa transaksi jual beli saham antara PT Kolaborasi Kreasi Investa (KKI) dan PT Bina Unggul Kencana (BUK) yang terjadi pada 4 November 2021 terkait dengan pembelian 100 persen saham-saham PT Belajar Tumbuh Berbagi, sebanyak 11.340 saham adalah senilai US$1 juta dan bukan senilai US$1 miliar,” katanya kepada Bisnis pada Rabu (23/3/2022).

Fairuza menambahkan pihaknya sudah mengirimkan keterbukaan informasi kepada pihak BEI sebagai bentuk klarifikasi akan hal ini. Informasi nilai jual beli saham tersebut tercantum dalam Addendum Atas Perjanjian Jual Beli Saham Bersyarat yang ditandatangani oleh KKI dan BUK pada tanggal 11 Januari 2022

Dia menambahkan informasi ini akan dimuat lebih lanjut dalam Laporan Keuangan Q4 2021 karena sudah diterbitkannya Laporan Keuangan Q3 pada bulan November 2021 lalu. 

Adapun, laporan keuangan BUKA kuartal III/2021, yang diaudit oleh KAP Purwantono, Sungkoro & Surja, tercatat disampaikan perseroan pada 30 November 2021.

“Tujuan dari transaksi ini adalah untuk menghadirkan platform belajar pengembangan bisnis bagi seluruh pelaku UMKM di Indonesia di ekosistem Bukalapak. Hal ini sejalan dengan tujuan Bukalapak untuk mendorong pertumbuhan UMKM tanah air dan menciptakan a fair economy for all,” ungkapnya.

Sebelumnya, John Octavianus selaku Principal Advisor dari Nilzon Capital mengatakan BUKA telah mengakuisisi perusahaan rintisan PT Belajar Tumbuh Berbagi. Dalam laporan keuangan kuartal III/2021, nilai akuisisi itu mencapai US$1 Miliar.

Dengan kurs Rabu (23/3/2022), maka nilai akuisisi itu mencapai Rp14,34 triliun. Jumlah itu hampir separuh dari total kapitalisasi pasar perseroan sebesar Rp31,12 triliun.

“Kalau kami tidak salah baca dan salah menafsirkan pengungkapan tersebut, akuisisi tersebut senilai $1 miliar. Jumlah ini cukup fantastis dibandingkan nilai market cap BUKA yang saat ini sekitar $1,93 miliar dan hamper 12 kali lipat dari nilai akuisisi sebagian saham Allo Bank oleh BUKA,” katanya dalam keterangan resmi Rabu (23/3/2022).

Kesepakatan ditandatangani pada 4 November 2021, tiga bulan setelah IPO dan satu bulan sebelum persetujuan perubahan penggunaan dana IPO.

 “Kami menemukan bahwa Bolu.id adalah nama merek PT Belajar Tumbuh Berbagi (BTB), perusahaan yang sama yang akan diakuisisi BUKA,” imbuhnya. Bolu, lanjutnya, merupakan singkatan dari Belajar Online Yuk.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham bei ipo akuisisi StartUp bukalapak
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top