Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mitratel (MTEL) Siapkan Belanja Modal Rp9,9 Triliun pada 2022

Mitratel (MTEL) menyampaikan capex senilai Rp9,9 triliun tersebut akan digunakan untuk melakukan ekspansi organik dan anorganik perseroan.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 13 Maret 2022  |  12:00 WIB
(Ki-Ka) Direktur Operasi dan Pembangunan Mitratel Pratignyo Arif Budiman, Direktur Bisnis Mitratel Noorhayati Candrasuci, Direktur Utama Mitratel Theodorus Ardi Hartoko, Direktur Investasi Mitratel Hendra Purnama, Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko Mitratel Ian Sigit Kurniawan saat press conference pencatatan saham perdana di Jakarta, Senin (22/11/2021) - Dok. Perusahaan
(Ki-Ka) Direktur Operasi dan Pembangunan Mitratel Pratignyo Arif Budiman, Direktur Bisnis Mitratel Noorhayati Candrasuci, Direktur Utama Mitratel Theodorus Ardi Hartoko, Direktur Investasi Mitratel Hendra Purnama, Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko Mitratel Ian Sigit Kurniawan saat press conference pencatatan saham perdana di Jakarta, Senin (22/11/2021) - Dok. Perusahaan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten menara PT Dayamitra Telekomunikasi Tbk. atau Mitratel (MTEL) menyiapkan belanja modal atau capital expenditure (capex) senilai Rp9,9 triliun untuk tahun 2022.

Direktur Investasi sekaligus Corporate Secretary Mitratel Hendra Purnama mengatakan, capex senilai Rp9,9 triliun tersebut akan digunakan untuk melakukan ekspansi organik dan anorganik perseroan.

"Kami mencadangkan Rp9,9 triliun untuk 2022. Dari sisi organik, kami akan mendapatkan collocation antara 3.000-4.000, sedangkan untuk tower baru 750. Lalu pembangunan fiber optik kami targetkan 6.000 kilometer," ujar Hendra kepada Bisnis, Sabtu (12/3/2022).

Dia melanjutkan, hingga saat ini, pihaknya telah mendapatkan mandat pembangunan menara di daerah non 3T dari Telkomsel, dengan jumlah sekitar 1.200 menara.

Menurutnya, mandat tersebut lebih besar dari target perseroan yang akan membangun 750 menara tahun ini. Sementara dari sisi fiber optik, perseroan telah membangun sepanjang 5.700 km jaringan serat optik.

"Sudah mendekati 6.000 km. Itu semua kuartal I/2022, kami cukup optimistis sisi organiknya," kata Hendra.

Sementara itu, dari sisi anorganik, anak usaha PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) ini menargetkan untuk mengakuisisi 6.000 menara dalam dua tahun.

"Jadi tahun ini kami bagi dua saja 3.000. Dari 3.000 kami sudah diskusi dengan Telkomsel atau operator menara lainnya," tuturnya.

Adapun seluruh rencana belanja modal tersebut akan berasal dari dana initial public offering (IPO) Mitratel pada 2021 lalu sebesar Rp18,7 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telkom capex Kinerja Emiten mitratel MTEL
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top