Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rusia Tarik Mundur Pasukan, Wall Street Melonjak

Ketegangan Rusia dan Ukraina yang mereda membuat bursa AS menguat pada perdagangan Selasa (15/2/2022).
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 16 Februari 2022  |  05:51 WIB
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Mundurnya pasukan militer Rusia disambut positif oleh pasar saham. Ketiga indeks utama Wall Street menguat pada hari Selasa.

Wall Street naik karena investor mempertimbangkan potensi penurunan ketegangan geopolitik antara Rusia dan Ukraina menyusul berita beberapa unit militer Rusia akan mulai kembali ke pangkalan permanen mereka setelah menyelesaikan latihan di dekat perbatasan Ukraina.

Pada Selasa (15/2/2022), Dow Jones Industrial Average ditutup naik 1,22 persen atau 422,67 poin menjadi 34.988,84, sedangkan S&P 500 melonjak 1,58 persen atau 69,40 poin menjadi 4.471,07.

Nasdaq Composite mencatat hari terbaiknya dalam dua minggu, naik 2,53 persen atau 348,74 poin, menjadi 14.139,76 setelah ancaman invasi Rusia ke Ukraina membebani pasar yang sudah bergulat dengan prospek pengetatan moneter yang lebih cepat oleh Federal Reserve.

Sementara itu, harga minyak WTI mundur dari harga tertinggi sejak 2014, turun 3,69 persen menjadi US$91,94 per barel.

Mengutip Yahoo Finance, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Selasa bahwa dia terbuka untuk diskusi keamanan dengan Barat mengenai negosiasi krisis tetapi menekankan tanggapan dari Amerika Serikat dan anggota NATO terhadap tuntutan keamanan Moskow gagal memenuhi permintaan Kremlin.

Presiden Joe Biden dalam pidatonya pada hari Selasa mengatakan Amerika Serikat siap apapun yang terjadi.

“Kami siap dengan diplomasi, untuk terlibat dalam diplomasi dengan Rusia dan sekutu dan mitra kami untuk meningkatkan stabilitas dan keamanan di Eropa secara keseluruhan,” katanya. “Dan kami siap untuk menanggapi dengan tegas serangan Rusia ke Ukraina, yang masih sangat mungkin terjadi.”

Kekhawatiran bahwa Kremlin akan memberi lampu hijau langkah untuk memaksa Ukraina segera setelah minggu ini telah menciptakan sentimen baru bagi pasar global yang khawatir konflik tersebut dapat memperburuk inflasi dan memacu gangguan ekonomi lainnya.

"Konsensus umum adalah bahwa kita akan berada di titik didih tinggi, setidaknya untuk masa mendatang," analis kebijakan Raymond James Washington Ed Mills mengatakan kepada Yahoo Finance Live pada hari Selasa. “Putin memiliki banyak insentif untuk melanjutkan tekanan tetapi juga untuk menyeretnya keluar.”

Ketegangan geopolitik menambah ketidakpastian seputar kebijakan bank sentral yang mendominasi sentimen pasar dalam beberapa bulan terakhir. Di awal sesi, Biro Statistik Tenaga Kerja A.S. melaporkan Indeks Harga Produsen (PPI) AS naik 1 persen, mencatat kenaikan bulanan lainnya di Januari dan menambah serangkaian cetakan inflasi panas, mengulangi seruan pada Fed untuk menaikkan suku bunga.

Angka tersebut muncul setelah Departemen Tenaga Kerja melaporkan pekan lalu bahwa Indeks Harga Konsumen (CPI) mencatat kenaikan 7,5 persen yang lebih curam dari perkiraan selama tahun yang berakhir Januari untuk menandai lompatan tahunan terbesar sejak 1982.

"Pabrik-pabrik menghasilkan lebih banyak inflasi daripada barang pada saat ini dan dengan pasokan dan kekurangan tenaga kerja yang tidak hilang, inflasi akan tetap menjadi perhatian utama pejabat Federal Reserve untuk saat ini," kepala ekonom FWDBONDS Christopher S. Rupkey mengatakan dalam sebuah catatan.

"The Fed akan mulai menaikkan suku bunga untuk mengekang permintaan ekonomi, tetapi jika inflasi terus berlanjut, konsumen akan berhenti membeli semuanya sendiri karena mereka tidak mampu membelinya."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as rusia wall street bursa global

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top