Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Tertekan Sentimen Memanasnya Konflik Rusia-Ukraina

Saham AS jatuh Senin karena investor mengamati meningkatnya ancaman invasi Rusia di Ukraina.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 15 Februari 2022  |  06:05 WIB
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham AS tertekan prospek memanasnya konflik Rusia-Ukraina sehingga menekan ketiga indeks saham utama pada Senin (14/2/2022).

Pada pagi dini hari WIB, S&P 500 turun -0,38 persen menjadi 4.401,66, Dow Jones turun -0,49 persen menjadi 34.566,17, dan Nasdaq turun tipis 0,24 poin menuju 13.790,92.

Mengutip Yahoo Finance, saham AS jatuh Senin karena investor mengamati meningkatnya ancaman invasi Rusia di Ukraina di samping kekhawatiran yang sedang berlangsung atas inflasi dan langkah agresif menuju pengetatan kebijakan oleh Federal Reserve.

S&P 500 keluar dari posisi terendah sesi tetapi masih berakhir di zona merah untuk memperpanjang penurunan setelah sesi roller-coaster minggu lalu pada hari Kamis dan Jumat. Imbal hasil Treasury naik dan imbal hasil 10-tahun melayang kembali di dekat 2 persen.

Penurunan terbaru terjadi setelah Wall Street Journal melaporkan AS menutup kedutaannya di Kyiv dan menghancurkan jaringan dan peralatan komputer, dengan kekhawatiran atas serangan militer Rusia yang meningkat.

Pasar telah dikejutkan dalam sesi terakhir oleh sinyal yang saling bertentangan mengenai kedekatan potensi invasi Rusia ke Ukraina.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan dia mendesak Presiden Rusia Vladimir Putin untuk melanjutkan pembicaraan diplomatik. Ini terjadi kurang dari sehari setelah pejabat AS memberi isyarat bahwa Rusia mungkin hampir meluncurkan invasi ke Ukraina paling cepat minggu ini.

Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan mengatakan kepada CNN pada hari Minggu bahwa "aksi militer besar dapat dimulai oleh Rusia di Ukraina kapan saja sekarang," meskipun AS masih mengharapkan resolusi diplomatik.

Harga minyak naik untuk membangun keuntungan setelah kenaikan baru-baru ini karena ketegangan Rusia-Ukraina tetap menjadi fokus. Minyak mentah berjangka menengah WTI melonjak di atas US$95 per barel untuk pertama kalinya sejak 2014.

Harga minyak mentah AS telah melonjak lebih dari 20 persen untuk tahun ini. Minyak mentah Brent melayang di atas US$95 per barel. Dengan harga minyak yang meningkat, sektor energi S&P 500 telah jauh mengungguli sektor utama S&P 500 lainnya untuk tahun ini, naik lebih dari 26 persen dibandingkan penurunan 7 persen pasar yang lebih luas.

Kenaikan lebih lanjut dalam harga energi dalam menanggapi konflik Rusia dan Ukraina akan tergantung pada waktu serangan dan kontur setiap tanggapan AS terhadap Rusia, salah satu eksportir minyak utama dunia, beberapa analis mencatat.

"Itu semua tergantung pada seberapa banyak pasokan mereka yang benar-benar dipengaruhi oleh invasi, dan itu tidak sepenuhnya jelas. Ada perkiraan yang mengatakan minyak mentah bisa mencapai US$120 per barel jika kita mendapat invasi," Rebecca Babin, CIBC Private Wealth Pedagang energi senior AS, mengatakan kepada Yahoo Finance Live tentang harga minyak mentah Brent.

Namun, untuk pasar ekuitas, konflik geopolitik dapat menambah volatilitas yang telah dipicu oleh kegelisahan investor atas potensi Fed untuk mengetatkan kebijakan moneter secara agresif dalam waktu dekat.

Dengan inflasi yang mencapai level tertinggi dalam 40 tahun dan pasar tenaga kerja yang solid, sebagian besar investor mengharapkan The Fed untuk menaikkan suku bunga acuan antara lima dan tujuh kali tahun ini.

Akhir pekan ini, investor akan menerima sejumlah hasil pendapatan dari perusahaan termasuk Airbnb (ABNB), DoorDash (DASH), Walmart (WMT) dan Roku (ROKU). Laporan data ekonomi akan mencakup laporan penjualan ritel Januari Departemen Perdagangan, yang kemungkinan akan menunjukkan penjualan rebound pada Januari setelah merosot pada Desember.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak bursa as rusia wall street

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top