Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

NFT Semakin Marak, Asosiasi: Jangan Terlena Dengan Sosok Artis

Belakangan banyak bermunculan berbagai project kripto lokal dengan inovasi masing-masing yang mencuri perhatian masyarakat dan netizen, seperti sosok figur publik.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 11 Februari 2022  |  16:53 WIB
Pengunjung memegang smartphone yang menampilkan pasar online galeri di dekat NFT dan tandatangan litograf di  Gallery di London, Inggris, Rabu (22/9/2021). Bloomberg - Chris J. Ratcliffe
Pengunjung memegang smartphone yang menampilkan pasar online galeri di dekat NFT dan tandatangan litograf di Gallery di London, Inggris, Rabu (22/9/2021). Bloomberg - Chris J. Ratcliffe

Bisnis.com, JAKARTA - Sikap waspada dan riset yang komprehensif perlu dilakukan investor sebelum memutuskan masuk ke aset kripto atau non fungible token (NFT).

Belakangan banyak bermunculan berbagai project kripto lokal dengan inovasi masing-masing yang mencuri perhatian masyarakat dan netizen. Bahkan, tak sedikit pula proyek kripto yang dibangun dan dipasarkan melibatkan sosok figur publik.

Terbaru, Anang Hermansyah merilis proyek NFT bernama Asix Token. Deretan artis pun beramai-ramai membeli token tersebut, diantaranya Ariel Noah, Judika, Kevin Aprilio, Indra Bekti, Titi Kamal, dan lainnya.

Namun, belum genap seminggu, Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) telah melarang perdagangan token tersebut secara umum. Token kripto milik Anang disebut belum masuk dalam daftar 229 aset kripto yang diizinkan diperjualbelikan.

Terkait hal tersebut, Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) & COO Tokocrypto, Teguh Kurniawan Harmanda, menyambut positif perkembangan dan inovasi yang terjadi di industri aset kripto dan ekosistem blockchain di Indonesia.

Menurutnya, kini masyarakat sudah antusias dengan segala perkembangan dan hal-hal baru mengenai aset kripto, NFT, DeFi, GameFi dan lainnya yang masuk dalam ekosistem blockchain. Meski demikian, antusiasme ini juga perlu dibarengi dengan sikap kehati-hatian dari investor.

"Banyak koin atau token yang bermunculan memanfaatkan hype di tengah masyarakat. Perlu ditekankan, untuk merilis koin atau token yang memiliki standar global itu tidak mudah. Ada proses due diligence yang harus dipenuhi," jelas Manda dikutip dari keterangan resmi, Jumat (11/2/2022).

Manda menjelaskan, masyarakat harus melakukan riset terlebih dahulu sebelum memutuskan masuk atau membeli sebuah aset kripto. Sebuah proyek kripto yang baik dan benar akan selalu membagikan whitepaper lengkap, sama halnya dengan prospektus di dunia saham saat perusahaan akan melakukan IPO.

Dalam whitepaper tersebut, akan dijelaskan proses roadmap ke depan dari aset kripto yang dibuat dan pengembangannya ke depan. Salah satu hal penting yang perlu diperhatikan investor menurut Manda adalah meneliti dan memeriksa tim dan partner di balik developer aset kripto tersebut.

“Jangan tutup mata dan terlena dengan sosok public figure," jelasnya.

Dengan melakukan riset, masyarakat diharapkan bisa menilai suatu proyek kripto yang baik atau tidak. Proyek kripto yang kurang baik dapat berdampak pada keberlangsungan industri yang sudah dibangun sejak lama.

"Proyek kripto yang kurang baik dan bisa merusak industri selalu memakai konsep brand marketing yang tidak masuk akal, melebihi dari capaian, dan selalu menonjolkan kemewahan. Koin atau token apapun kalau tidak komitmen dan tidak memikirkan utility untuk memecahkan masalah, maka bisa berpotensi merusak industri," pungkas Manda.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cryptocurrency NFT asix token
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top