Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dampak Merger Pelindo, IPCC Terus Tambah Pelabuhan Kelolaan Baru

IPCC tengah melakukan penjajakan dengan Terminal di Surabaya, Makassar, Balikpapan, dan lainnya yang dapat dijadikan hub Terminal Kendaraan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 24 Januari 2022  |  17:17 WIB
Petugas mengatur alur mobil-mobil yang siap diekspor di Dermaga PT Indonesia Kendaraan Terminal, Jakarta, Selasa (12/2/2019). - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Petugas mengatur alur mobil-mobil yang siap diekspor di Dermaga PT Indonesia Kendaraan Terminal, Jakarta, Selasa (12/2/2019). - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten grup Pelindo, PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk. (IPCC) melakukan sejumlah pengembangan di terminal kendaraan guna menangkap peluang peningkatan aktivitas bongkar muat kendaraan tahun ini. Selain itu, perseroan juga terus menambah pelabuhan kelolaan di seluruh Indonesia.

IPCC memiliki sejumlah fasilitas, diantaranya Lapangan penumpukan dengan luas kurang lebih 60 ha, fasilitas gate, fasilitas pergudangan untuk inspeksi, dan sejumlah dermaga untuk sandar kapal RoRo pengangkut kargo kendaraan.

Direktur Utama Indonesia Kendaraan Terminal Rio T.N Lasse menyampaikan sejumlah pengembangan sedang dilakukan oleh IPCC, diantaranya perluasan lahan di area eks-DKP di daerah Tanjung Priok berbatasan dengan lahan penumpukan seluas 1,89 ha.

"Kemudian, kerjasama pengoperasian pelabuhan lain yang masih dalam Pelindo Group di luar Terminal yang telah dioperasikan oleh IPCC antara lain, Terminal Belawan, Medan yang mulai dikerjasamakan operasinya pada awal Januari tahun ini," paparnya, Senin (24/1/2022).

Emiten berkode IPCC ini juga tengah melakukan penjajakan dengan Terminal di Surabaya, Makassar, Balikpapan, dan lainnya yang dapat dijadikan hub Terminal Kendaraan. Sebelumnya, IPCC hanya mengelola bongkar muat di 4 terminal yakni Terminal Tanjung Priok, Jakarta; Terminal Panjang, Lampung; Terminal Dwikora, Pontianak; dan MKO MTKI Gresik

Selanjutnya, tahun ini IPCC juga melakukan pendekatan dengan sejumlah pembuat kendaraan untuk tidak hanya melayani dari sisi layanan penumpukan tetapi, juga dapat dilayani layanan bongkar muat oleh IPCC.

"Lalu, juga pengembangan digitalisasi IT sehingga terkoneksi sistem antara IPCC melalui Autogate System hingga billing system dan payment gateway; sistem para pabrikan otomotif; hingga sistem di kepabeanan untuk keperluan administrasi pelaporan," katanya.

Untuk pengembangan lainnya yang tengah dipersiapkan dapat berupa layanan beyond terminal atau beyond the gate yang merupakan rencana bisnis IPCC sebagai bagian dari value added services dimana IPCC dapat memberikan layanan tambahan di luar Terminal IPCC atau remote area.

Hal ini termasuk layanan distribusi kendaraan antar wilayah maupun antar pulau dengan kerjasama dengan sejumlah pelabuhan (connectivity in distribution).

Layanan kendaraan tersebut dapat berupa layanan kendaraan baru maupun kendaraan bekas yang memiliki potential market cukup besar di Indonesia.

Untuk itu, IPCC melakukan pemeliharaan dan peningkatan kapasitas, fasilitas, dan peralatan terminal berbasiskan planning and control serta peningkatan pelayanan terminal melalui perbaikan fasilitas dermaga dan lapangan.

"Hal ini termasuk pemeliharaan sistem dan jaringan untuk membantu operasional hingga keuangan. Semuanya masuk dalam pipeline, Integrasi; Ekspansi, Digitalisasi; dan Koordinasi,” tambah Rio.

Hingga kuartal III/2021,IPCC mengalami turn around tercatat untung Rp16,60 miliar dari tahun sebelumnya tercatat rugi Rp32,73 miliar. Adapun pendapatan hingga akhir September 2021, tercapai sebesar Rp347,77 miliar di atas pencapaian di periode yang sama di tahun lalu dan bahkan hampir mendekati pencapaian pendapatan di periode September 2019 sebesar Rp359,52 miliar.

Hingga akhir tahun 2021 diperkirakan pendapatan akan mencapai Rp463,69 miliar atau lebih tinggi dari pencapaian pada tahun penuh 2020 senilai Rp356,53 miliar.

Sementara itu, dari perolehan laba IPCC diharapkan dapat mencapai di atas Rp20 miliar sehingga angka profit margin bisa lebih tinggi dari 2020.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN pelindo indonesia kendaraan terminal IPCC Terminal
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top