Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Ambrol Tertekan Data Inflasi dan Pengangguran AS

Saham AS berbalik lebih rendah pada Kamis karena investor mempertimbangkan pembacaan baru pada klaim pengangguran mingguan dan inflasi.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 14 Januari 2022  |  05:50 WIB
Wall Street Ambrol Tertekan Data Inflasi dan Pengangguran AS
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street amblas pada perdagangan Kamis (13/1/2022) di tengah kehawatiran terhadap inflasi AS yang melonjak tinggi.

Semalam, S&P 500 turun 1,42 persen menjadi 4.659, Dow Jones koreksi 0,49 persen menuju 36.114, dan Nasdaq turun 2,5 persen menjadi 14.806,81.

Saham AS berbalik lebih rendah pada Kamis karena investor mempertimbangkan pembacaan baru pada klaim pengangguran mingguan dan inflasi harga grosir dari Washington. Saham teknologi berkinerja buruk, dan menekan Nasdaq.

Mengutip Yahoo Finance, laporan klaim pengangguran mingguan Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan kenaikan tak terduga dalam pengajuan pengangguran pertama kali untuk minggu lalu, dengan ini meningkat menjadi 230.000 orang.

Namun, ini tetap mendekati level pra-pandemi, dan klaim pengangguran yang berkelanjutan meningkat ke level terendah sejak 1973. Sementara itu, indeks harga produsen (PPI) Biro Statistik Tenaga Kerja bulan Desember menunjukkan kenaikan 9,7 persen tahun-ke-tahun dalam harga grosir. Hal itu menandai lompatan terbesar dalam catatan data sejak tahun 2010.

"Gambaran inflasi jelas adalah sesuatu yang orang coba pahami - konsep PPI dan fakta bahwa kita mendapatkan ... angka yang belum pernah kita lihat dalam beberapa waktu," Omar Aguilar, CEO Charles Schwab Asset Management , kepada Yahoo Finance.

"Pasar tenaga kerja tampaknya terus menjadi sangat ketat dan sangat kuat, dan saya pikir investor mencoba memahami apa implikasinya terhadap reaksi bank sentral."

Bagi banyak ekonom, angka inflasi menunjukkan bank sentral akan bergerak lebih cepat daripada yang sebelumnya dikirim melalui telegram untuk menaikkan suku bunga dan memperketat kondisi keuangan.

"Tingkat inflasi tinggi yang terus-menerus bersama dengan data pasar tenaga kerja yang kuat baru-baru ini memperkuat narasi hawkish yang diberikan oleh The Fed," Christian Scherrmann, ekonom DWS Group AS, mengatakan dalam sebuah email.

"Ke depan, Omicron tampaknya akan mendikte nasib ekonomi pada bulan Januari dan mungkin pada bulan Februari, tetapi indikasi saat ini tentang bagaimana varian baru dimainkan menunjukkan bahwa Fed akan tetap berada di jalur untuk mengurangi kebijakan moneter akomodatifnya, kemungkinan besar sedini mungkin. seperti pada Maret tahun ini, dengan menaikkan tarif untuk pertama kalinya sejak Desember 2018."

Investor juga terus mencerna informasi tentang inflasi harga konsumen dari awal pekan ini. Ini menunjukkan tingkat kenaikan harga yang tinggi selama beberapa dekade, satu hari setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell menunjukkan dalam kesaksian pencalonannya kembali bahwa bank sentral akan melakukan intervensi seperlunya untuk meredakan kenaikan harga.

Indeks Harga Konsumen (CPI) Desember Biro Statistik Tenaga Kerja menunjukkan biaya barang naik pada tingkat tahun-ke-tahun 7,0 persen pada akhir tahun 2022 untuk menandai level tertinggi dalam empat dekade.

"Saya pikir angka 7 persen sebagian besar diprediksi di pasar ekuitas," kepala investasi Comerica Wealth Management John Lynch mengatakan kepada Yahoo Finance Live, meskipun menambahkan bahwa kami memiliki "sedikit lagi" pada CPI sebelum mencapai puncaknya.

Ian Shepherdson, kepala ekonom di Pantheon Macroeconomics, berbagi pandangan yang sama bahwa tingkat kenaikan harga dapat mereda mulai pertengahan tahun ini, tetapi CPI dapat mencapai 7,2 persen pada Januari dan Februari sebelum turun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top