Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rekomendasi Netral Saham HMSP dan GGRM, Cek Target Harganya!

Meskipun cukai rokok meningkat pada 2022, ekonomi mengalami pemulihan dan kenaikan cukai rokok lebih rendah dibandingkan 2021.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 07 Desember 2021  |  17:21 WIB
Presiden Direktur PT HM Sampoerna Tbk. (HMSP) Mindaugas Trumpaitis saat paparan publik, Kamis (9/9 - 2021). Bisnis/Dwi Niken Tari.
Presiden Direktur PT HM Sampoerna Tbk. (HMSP) Mindaugas Trumpaitis saat paparan publik, Kamis (9/9 - 2021). Bisnis/Dwi Niken Tari.

Bisnis.com, JAKARTA - Mirae Asset Sekuritas menyematkan rekomendasi netral kepada dua saham emiten rokok, PT HM Sampoerna Tbk. (HMSP) dan PT Gudang Garam Tbk. (GGRM).

Analis Mirae Asset Sekuritas Christine Natasya dalam risetnya mengatakan, pihaknya mempertahankan rekomendasi netral kedua saham ini karena tiga alasan. Pertama, meskipun cukai rokok meningkat pada 2022, ekonomi mengalami pemulihan dan kenaikan cukai rokok lebih rendah dibandingkan 2021.

"Kedua, cukai untuk produk sigaret kretek tangan tidak berubah atau flat, yang mana hal ini meringankan emiten rokok," kata Christine, dikutip Selasa (7/12/2021).

Ketiga, konsensus sebagian besar memperhitungkan penurunan pendapatan pemain rokok besar seperti HMSP dan GGRM, sehingga volume atau margin penjualan yang lebih baik dari perkiraan dapat membalikkan harga saham.

Christine melihat HMSP akan menaikkan harga produknya dalam beberapa bulan mendatang, untuk perlahan-lahan memasukkan pajak cukai.

Mirae Sekuritas merekomendasikan untuk hold saham HMSP dengan target price di Rp1.030.

Sementara untuk GGRM, Christine melihat penjualan perseroan di segmen sigaret kretek mesin full flavor (SKM FF) masih akan resilient di 2022. Meski demikian, peningkatan cukai per batang akan menekan margin kotor perseroan.

"Kami mempertahankan rekomendasi hold untuk saham GGRM dengan target price Rp33.000. Target price kami berdasarkan pada price to earning (P/E) 2022 yaitu 12 kali," ucapnya.

Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rekomendasi saham hm sampoerna hmsp ggrm gudang garam
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top