Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga CPO Masih Panas, SIMP Kasih Sinyal Tambah Produksi

Manajemen PT Salim Ivomas Pratama Tbk (SIMP) menyebutkan secara histotis tingkat produksi TBS pada semester II lebih tinggi dibandingkan semester I.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 26 Oktober 2021  |  12:09 WIB
Harga CPO Masih Panas, SIMP Kasih Sinyal Tambah Produksi
Beberapa produk besutan PT Salim Ivomas Pratama Tbk.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kenaikan harga minyak kelapa sawit mentah atau crude palm oil (CPO) pada tahun ini diyakini akan berdampak positif terhadap kinerja dua emiten sawit milik Grup Salim, PT Perusahaan Perkebunan London Sumatera Indonesia Tbk (LSIP) atau Lonsum dan PT Salim Ivomas Pratama Tbk (SIMP).

Berdasarkan data dari Bursa Malaysia pada Senin (25/10/2021), harga CPO kontrak Januari 2022 sempat menyentuh level setelmen 5.071 ringgit per ton pada pekan lalu. Level harga tersebut kemudian menurun pada perdagangan hari ini di 4.924 ringgit per ton.

Manajemen SIMP memaparkan, kenaikan harga CPO akan berimbas positif bagi kinerja perusahaan di sisa tahun 2021. Laba SIMP turut dipengaruhi oleh harga komoditas dan produksi.

Saat ini, harga CPO berada pada posisi yang tinggi dan kedepannya diprediksi masih berfluktuasi. Dari sisi produksi, berdasarkan data historis, produksi Tandan Buah Segar (TBS) pada semester II umumnya lebih tinggi dibandingkan produksi di semester I.

“Perbandingannya adalah 45 persen di semester 1 dan 55 persen di semester II,” jelas manajemen SIMP dalam paparan publik belum lama ini.

Pada sisa tahun 2021, SIMP masih berfokus pada pertumbuhan organik, diantaranya dengan efisiensi biaya dan melakukan kegiatan penanaman kembali atau replanting untuk tanaman tua dan penanaman baru.

Sementara, untuk Divisi Edible Oils and Fats (EOF), perusahaan berencana untuk menambah beberapa fasilitas produksi terutama untuk margarin guna mengantisipasi kenaikan permintaan pasar.

Senada, Manajemen Lonsum juga mengatakan tren positif harga CPO akan berimbas baik bagi kinerja perusahaan. Seiring dengan hal tersebut, LSIP akan tetap fokus untuk melakukan efisiensi dan kegiatan replanting bagi tanaman yang sudah tua, yaitu tanaman berumur di atas 25 tahun - 30 tahun.

Selain itu, Lonsum masih memiliki lahan-lahan baru yang belum ditanam, sehingga perusahaan akan melakukan penanaman baru yang diperkirakan hampir 1.000 hektar pada tahun 2021. LSIP memperkirakan pertumbuhan produksi sampai dengan 5 persen untuk tahun ini.

Namun, hal ini juga perlu diperhitungkan dengan kondisi cuaca saat ini, dimana pada semester I/2021 tahun ini Indonesia mengalami siklus La Nina moderat yang membuat cuaca menjadi lebih basah.

“Untuk kegiatan replanting sawit di tahun 2021 diperkirakan kurang lebih sekitar 1.000 hektar-1.500 hektar,” jelas manajemen LSIP.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cpo salim ivomas london sumatra indonesia harga cpo
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top