Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Tekanan Jangka Pendek, Bagaimana Prospek Saham Emiten Baja?

Prospek emiten baja berpeluang bagus seiring dengan kenaikan harga baja dan pemulihan ekonomi global.
Annisa Saumi
Annisa Saumi - Bisnis.com 24 Oktober 2021  |  13:51 WIB
Presiden Joko Widodo menandatangani baja produk terbaru saat meresmikan pabrik Hot Strip Mill 2 PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Kota Cilegon, Banten, Selasa (21/9/2021). /ANTARA FOTO - Biro Pers Media Setpres/Agus Suparto
Presiden Joko Widodo menandatangani baja produk terbaru saat meresmikan pabrik Hot Strip Mill 2 PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Kota Cilegon, Banten, Selasa (21/9/2021). /ANTARA FOTO - Biro Pers Media Setpres/Agus Suparto

Bisnis.com, JAKARTA - Kinerja emiten-emiten baja hingga saat ini terus menunjukkan perbaikan, meski dibayangi tekanan dari harga baja yang turun karena terbebani permintaan yang lesu.

Analis Kiwoom Sekuritas Sukarno Alatas melihat, prospek emiten baja berpeluang bagus seiring dengan kenaikan harga baja dan pemulihan ekonomi global.

"Tapi ada tekanan untuk outlook jangka pendek hingga menengah, untuk harga baja yang turun karena terbebani oleh permintaan yang lesu," kata Sukarno, Minggu (24/10/2021).

Dia menyebut, kondisi di China secara langsung maupun tidak langsung akan berpengaruh ke dalam negeri. Menurutnya, saat ini permintaan dari industri manufaktur di China tetap lemah di tengah krisis energi yang parah.

Pasalnya, pihak berwenang mempertahankan pembatasan produksi untuk industri padat energi di beberapa provinsi di China.

Selain itu, tekanan penurunan juga datang dari sektor real estat utama, yang menyumbang seperempat dari total permintaan baja karena pengembang properti, seperti Evergrande, kesulitan secara finansial.

Meski demikian, Sukarno melihat masih ada dua saham yang layak dikoleksi di sektor ini. Saham tersebut adalah saham PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS), dan PT Steel Pipe Industry of Indonesia Tbk. (ISSP).

Menurutnya, kinerja dua emiten ini berhasil tumbuh di semester I/2021.

"Terutama untuk KRAS yang tiga kuartal terakhir selalu mencatatkan laba, dibandingkan beberapa tahun terakhir selalu mencatatkan kerugian," ucapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

baja china spindo krakatau steel
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top