Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Ditutup Jatuh Akhir Pekan, Melemah 5 Hari Beruntun

Pemerintah AS yang berpotensi menyelidiki subsidi sektor industri China dan dampaknya terhadap ekonomi AS membuat pasar saham melemah.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 11 September 2021  |  05:50 WIB
Seorang pejalan kaki yang memakai masker lewat di depan gedung bursa saham New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, pada Kamis, (22/7/2021). - Bloomberg
Seorang pejalan kaki yang memakai masker lewat di depan gedung bursa saham New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, pada Kamis, (22/7/2021). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat (AS) memperpanjang pelemahan menjadi lima hari beruntun pada penutupan perdagangan Jumat (10/9/2021) waktu setempat. Hal ini lantaran investor yang semakin berhati-hati perihal dampak pandemi Covid-19 terhadap perekonomian.

Berdasarkan data Bloomberg, Sabtu (11/9/2021), indeks Dow Jones Industrial Average anjlok 0,78 persen ke 34.607,72, sementara S&P 500 turun 0,77 persen ke 4.458,58, sedangkan Nasdaq tergelincir 0,89 persen ke 15.115,49.

Presiden AS Joe Biden berbicara dengan Presiden China Xi Jinping untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan, sempat menumbuhkan kepercayaan diri investor pada awal sesi perdagangan. Meskipun hanya sedikit kemajuan yang dicapai, pembicaraan dua pemimpin negara tersebut menyoroti bagaimana dua ekonomi terbesar dunia masih menjaga jalur komunikasi tetap terbuka.

Namun, setelah Bloomberg melaporkan bahwa pemerintahan Biden berpotensi menyelidiki subsidi sektor industri China dan dampaknya terhadap ekonomi AS, pasar saham membalikkan kenaikan awal.

"Hubungan China-Amerika sedang rusak, dan pembicaraan hari ini tampaknya tidak mengubah ini," kata Marc Chandler, kepala strategi pasar Bannockburn Global Forex.

Dia menambahkan, AS tampaknya membuat daftar tindakan yang ingin dilakukan China, sementara tuntutan China terhadap AS tampak minimalis yakni berhenti mengutuk kebijakan mereka.

Sementara itu, data ekonomi AS pada Jumat menunjukkan bahwa indeks harga yang dibayar oleh produsen melonjak pada Agustus lalu, karena pasokan dan ketegangan tenaga kerja memberikan lebih banyak tekanan inflasi pada ekonomi.

Data harga produsen ini menunjukkan bagaimana permintaan tetap panas dan tangguh, bahkan dalam menghadapi Covid-19. Indeks harga produsen melonjak sebesar 0,7 persen bulan lalu, dan meroket sebesar 8,3 persen secara tahunan, kenaikan tahun ke tahun terbesar sejak November 2010, setelah melonjak 7,8 persen pada Juli 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street nasdaq indeks dow jones industrial average

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top