Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jadi Tambahan Produksi Nikel, Begini Progres Smelter Haltim Milik Antam (ANTM) 

Progres proyek pembangunan smelter Feronikel Haltim saat ini sedang dalam proses lelang untuk penyedia listrik. 
Yuliana Hema
Yuliana Hema - Bisnis.com 09 September 2021  |  16:35 WIB
Jadi Tambahan Produksi Nikel, Begini Progres Smelter Haltim Milik Antam (ANTM) 
Pekerja melakukan proses pemurnian dari nikel menjadi feronikel di fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter) Pomalaa milik PT Aneka Tambang (ANTAM) Tbk, di Kolaka, Sulawesi Tenggara, Selasa (8/5/2018). - JIBI/Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Proyek pembangunan smelter feronikel milik PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) di Halmahera Timur (Haltim) tengah melakukan lelang untuk penyedia listrik.  

Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko Antam Anton Herdianto menjelaskan progres proyek pembangunan smelter Feronikel Haltim saat ini sedang dalam proses lelang untuk penyedia listrik. 

"Saat ini dalam proses lelang penyedia listrik jangka pendek dan jangka panjang untuk smelter di Haltim," jelasnya Kamis (9/9/2021). 

Berdasarkan catatan Bisnis, kemajuan konstruksi smelter Feronikel Haltim hingga akhir 2020 mencapai 98 persen.   

Anton menyatakan dirinya belum bisa menceritakan secara detail pembangunan smelter Haltim, tetapi dia memastikan pembangunan terus berjalan. 

"Detail progresnya, untuk saat ini kita belum bisa sampaikan tapi kalau ada yang terkait dengan keterbukaan informasi akan kita sampaikan, tapi prosesnya sedang berjalan," pungkasnya. 

Meksi begitu, Anton mengatakan perseroan akan fokus untuk menyelesaikan proyek smelter ini. Smelter Haltim line-1 nantinya akan memiliki kapasitas 13.500 ton nikel dalam feronikel (TNi). 

Dengan demikian, setelah rampung smelter itu akan menambah portfolio kapasitas produksi total tahunan Antam menjadi 40.500 TNi, dari kapasitas saat ini sebesar 27.000 TNi.

Selain smelter Feronikel Haltim, Anton menjelaskan pihaknya sedang berfokus ada proyek pembangunan Grade Alumina Refinery (SGAR) di Mempawah, Kalimantan Barat, yang bekerja sama dengan PT Inalum (Persero). 

SGAR Mempawah ini digunakan untuk mengolah bijih bauksit menjadi smelter grade alumina (SGA). Pada tahap satu ini, SGAR Mempawah nantinya akan memiliki kapasitas 1 juta ton SGA per tahun. 

“Produk SGA merupakan bahan baku yang menunjang proses peleburan aluminium oleh Inalum, yang merupakan induk perusahaan Antam saat ini," paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

antam smelter Nikel Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

back to top To top