Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BEI Pangkas Biaya Pencatatan, Aksi Korporasi Makin Bergairah?

BEI akan memotong kewajiban pembayaran biaya Pencatatan awal saham dan biaya Pencatatan saham tambahan sebesar 50 persen dari perhitungan biaya.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 27 Agustus 2021  |  16:31 WIB
BEI Pangkas Biaya Pencatatan, Aksi Korporasi Makin Bergairah?
Pengunjung berada di dekat papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (17/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Efek Indonesia (BEI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memangkas pembayaran biaya Pencatatan awal saham dan saham tambahan.

Berdasarkan surat Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Nomor: S-135/D.04/2021 tanggal 19 Agustus 2021, BEI akan memotong kewajiban pembayaran biaya Pencatatan awal saham dan biaya Pencatatan saham tambahan sebesar 50 persen dari perhitungan biaya.

“Potongan ini berlaku untuk masing-masing biaya bagi Perusahaan Tercatat dan Calon Perusahaan Tercatat,” demikian pernyataan BEI dikutip dari keterangan resminya, Jumat (27/8/2021).

Terkait hal tersebut, Kepala Riset Praus Capital Alfred Nainggolan menjelaskan, insentif ini merupakan upaya dari regulator baik BEI maupun OJK dalam membantu emiten eksisting dan juga calon emiten.

Menurutnya, insentif dari BEI bukan ditujukan untuk menurunkan biaya di pasar modal sebagai antiipasi kondisi penurunan bunga pendanaan bank. Hal ini merupakan bentuk komunikasi regulator dalam menunjukan dukungan, terhadap emiten yang saat ini sedang dalam kondisi yang berat akibat pandemi Covid-19.

“Langkah ini memperlihatkan bagaimana upaya regulator yang memberikan support bagi perusahaan tercatat yang saat ini mengalami dampak seperti penurunan pendapatan akibat pandemi Covid-19,” katanya saat dihubungi pada Jumat (27/8/2021).

Menurutnya, dampak kebijakan ini secara material akan cukup beragam untuk setiap emiten. Alfred menuturkan efek pemangkasan biaya ini akan sangat bergantung pada skala perusahaan masing-masing.

Ia menambahkan, tanpa kebijakan ini, pendanaan di pasar modal pada 2021 mengalami kenaikan yang cukup signifikan. Sehingga, efektivitasnya terhadap aksi pendanaan emiten di pasar modal sulit untuk diukur.

Pemberlakuan dukungan ini, lanjutnya, akan meningkatkan gairah para pelaku pasar. Selain itu, hal ini juga menjadikan pasar modal sebagai alternatif pendanaan yang menarik bagi calon-calon emiten.

Secara terpisah, Direktur Panin Asset Management Rudiyanto mengatakan insentif ini tidak akan berimbas signifikan terhadap antusiasme calon emiten atau emiten eksisting.

Menurutnya, animo perusahaan untuk melakukan penawaran umum perdana saham IPO sudah cukup tinggi sebelum adanya insentif ini.

"Menurut saya, keberhasilan beberapa perusahaan yang melakukan IPO dalam jumlah besar seperti Bukalapak telah menjadi daya tarik yang besar bagu perusahaan lain untuk ikut serta," pungkasnya

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa efek indonesia ipo insentif Aksi Korporasi
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top