Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rupiah dan Mata Uang Asia Kompak Menguat, Imbal Hasil Obligasi AS Turun

Nilai tukar rupiah diprediksi masih akan bergerak pada kisaran Rp14.400 – Rp14.500 hingga akhir pekan ini.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 13 Juli 2021  |  18:10 WIB
Petugas menunjukkan mata uang dolar AS dan rupiah di Money Changer, Jakarta, Senin (19/4/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Petugas menunjukkan mata uang dolar AS dan rupiah di Money Changer, Jakarta, Senin (19/4/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai tukar rupiah ditutup menguat pada perdagangan Selasa (13/7/2021) seiring dengan pelemahan imbal hasil US Treasury.

Berdasarkan data Bloomberg, mata uang Garuda ditutup naik 29 poin atau 0,2 persen menjadi Rp14.463,5 per dolar AS. Indeks dolar AS naik 0,04 persen ke level 92,294.

Sementara itu, data yang diterbitkan Bank Indonesia hari ini menempatkan kurs referensi Jisdor di level Rp14.486 per dolar AS, atau tidak berubah dari posisi Senin (12/7/2021) kemarin.

Penguatan juga dialami mayoritas mata uang Asia lainnya terhadap dolar AS. Semisal, won Korea Selatan turut menguat 0,16 persen, peso Filipina naik 0,23 persen, bath Thailand menguat 0,18 persen, dolar Singapura menguat tipis 0,01 persen, dan yuan China naik 0,13 persen. Hanya ringgit Malaysia yang tertekan 0,01 persen. 

Founder Traderindo.com Wahyu Laksono mengatakan, penguatan rupiah pada hari ini masih ditopang oleh tren pelemahan dolar AS yang terjadi sejak pekan lalu. Hal ini menimbulkan efek positif bagi mata uang negara berkembang seperti Indonesia.

Penguatan rupiah turut didukung oleh turunnya imbal hasil (yield) obligasi AS atau US Treasury. Ia mengatakan, saat ini imbal hasil US Treasury terpantau anjlok di dekat level 1,3 persen.

“Untuk saat ini secara domestik belum banyak isu penggerak, sehingga rupiah masih terjebak di level Rp14.400,” katanya saat dihubungi pada Selasa (13/7/2021).

Adapun, Wahyu memprediksi nilai tukar rupiah masih akan bergerak pada kisaran Rp14.400 – Rp14.500 hingga akhir pekan ini. Salah satu sentimen yang akan mempengaruhi pergerakan rupiah besok adalah rilis data consumer price index AS. Data tersebut akan mempengaruhi pergerakan dolar AS terlebih dahulu.

Sementara itu, dari dalam negeri, pasar masih menanti kabar kepastian terkait perpanjangan PPKM Darurat selama 6 pekan ke depan. Sentimen tersebut akan mempersulit rupiah untuk menembus kisaran Rp14.200.

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as Rupiah kurs tengah bank indonesia
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top