Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Data PDB AS dan Kinerja Perusahaan Moncer, Wall Street Cetak Rekor

Pada penutupan perdagangan Kamis (29/4/2021), Dow Jones naik 0,71 persen menjadi 34.060,36, S&P 500 naik 0,68 persen menuju 4.211,47, dan NASDAQ naik 0,22 persen ke level 14.082,55.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 30 April 2021  |  05:02 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat menembus rekor tertinggi pada perdagangan Kamis (29/4/2021) seiring dengan penguatan pendapatan perusahaan dan ekonomi AS pada kuartal I/2021.

Pada penutupan perdagangan Kamis (29/4/2021), Dow Jones naik 0,71 persen menjadi 34.060,36, S&P 500 naik 0,68 persen menuju 4.211,47, dan NASDAQ naik 0,22 persen ke level 14.082,55.

Mengutip laporan Reliance Sekuritas, saham AS tembus rekor tertinggi karena investor mencerna batch terbaru dari pendapatan perusahaan dan data yang menunjukkan ekonomi Amerika menguat dalam tiga bulan pertama tahun ini.

S&P 500 sempat berbalik negatif dalam perdagangan sore. Nasdaq 100, yang memiliki bobot besar saham teknologi, memecahkan rekor dua hari berturut-turut.

Volatilitas datang karena investor terus menilai kinerja perusahaan besar yang membayangi tanda-tanda kebangkitan ekonomi. Data yang dirilis Kamis menunjukkan produk domestik bruto AS meningkat pada tingkat tahunan 6,4 persen pada kuartal I/2021, sementara aplikasi untuk asuransi pengangguran negara bagian AS turun pekan lalu ke level terendah pandemi baru.

Meskipun angka PDB mungkin mendukung penilaian kuat Federal Reserve terhadap ekonomi, bank sentral tidak berminat untuk menghentikan dukungan agresif karena sedang mencari kemajuan lebih lanjut dalam pekerjaan dan inflasi.

Ketua Fed Jerome Powell pada hari Rabu menepis kekhawatiran tentang lonjakan harga atau anekdot kekurangan tenaga kerja, menyiratkan pembuat kebijakan siap untuk menjalankan ekonomi yang panas untuk sementara waktu.

Presiden AS Joe Biden juga berencana meluncurkan stimulus US$1,8 triliun yang ditargetkan untuk keluarga Amerika, menambah optimisme ekonomi.

Permohonan untuk asuransi pengangguran negara bagian AS jatuh minggu lalu ke titik terendah baru karena semakin banyak orang Amerika yang divaksinasi dan kembali bekerja.

Klaim awal dalam program negara reguler turun 13.000 menjadi 553.000 dalam pekan yang berakhir 24 April, data Departemen Tenaga Kerja menunjukkan Kamis.

Perkiraan median dalam survei Bloomberg terhadap para ekonom adalah 540.000 klaim. Total minggu sebelumnya direvisi menjadi 566.000.

 Harga minyak melampaui US$65 per barel, tertinggi sejak pertengahan Maret, karena tanda-tanda penguatan permintaan dari AS ke China memicu optimisme bahwa pasar-pasar utama sedang berbalik arah dalam pemulihan mereka dari pandemi.

Minyak mentah berjangka acuan AS naik 1,8 persen pada hari Kamis untuk kenaikan harian ketiga berturut-turut. Kota-kota besar di AS keluar dari lockdown, dengan New York City bertujuan untuk membuka kembali sepenuhnya 1 Juli dan Chicago secara luas mengurangi pembatasan di seluruh industri.

Di Eropa, penjualan bahan bakar di jalan raya di Inggris mendekati level musim panas tahun lalu. Konsumsi juga mungkin mendapat dorongan ketika China istirahat untuk liburan yang diperpanjang pada hari Sabtu, dengan mobilitas diperkirakan akan naik ke rekor.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top